Kapan bisa segitu lagi ?

fb

Apanyaa??

Nah ini, kejadian pas tadi pagi, gara-gara Pak Suami share memory di FB. Saya sih gak ngeh-in, tapi ada teman kantor yang ngasih tau. Hahaha.. Seperti postingan Jo di sini (Jooo, ijin contek ide yakk), berhubung pas banget kan momentnya.

Ini sih, udah pasti ya, ngomongin berat badan. Yang sekarang sih gak usah diomongin gimana bentuknya si body. Jauuh banget dari harapan. Boro-boro harapan, ngebayanginnnya aja ngeri. Iya, se-ngeri itu. Susah memang ya. Bagi saya sih yang pemalas dan gak konsisten ini sih memang susah. Padahal ya, makan juga udah dikurang-kurangin porsinya. Ya tapi gitu, abis itu lupa lagi, kalap aja gitu kalo liat makanan enak dianggurin. Padahal sungguh loh, rasanya niatan buat ngurangin berat badan itu ada. Ada. Berhubung di kantor sekarang ada fasilitas tempat gym pun, gak dimanfaatin. Sayang banget deh.

Masalah paling besar saat ini adalah perut. Gilaa boo, perut ini gak bisa diajak kompromi. Menyedihkan banget bentuknya. Pernah suatu kali ada teman kantor yang nyeletuk bilang kalo perut saya gede banget. Alamaaak, bener sih, ya tapi gak gitu juga kali ya kalau mau kasih komen. Saya pikir dia panggil saya mau bilang apa, taunya cuman mau kasih tau itu aja. Drop shaay langsung. Pernah juga papasan gak sengaja di toilet sama boss saya yang jarang banget ke kantor, gak disangka gak dinyana doi bilang : “Elita kamu hamil lagi?”. Oemjii bu, huhuhu, mau sih saya hamil lagi, tapi sekarang kan gak lagi hamill yaaa, cuman perutnya ini mirip sama orang yang sedang hamil.. Sedih part 2 ceritanya. Untungnya belum sampe ke tahap yang mesti dapat kursi prioritas di Bus Trans karena disangka ibu hamil. Kalau sampe ditawarin sama mas-mas nya, duh gak tau deh gimana rasanya.

Curhat-curhatan sama adek perempuan saya yang suka ngeluh dengan hal yang sama. Dia malah nganjurin pake korset MamaW*y yang bagi saya harganya lumayan banget mihilnya untuk sebuah korset doang, koq rasa-rasanya sayang banget ya. Pernah juga coba korset yang diiklanin sama Olla Ramlan, tapi cuman bertahan seminggu doang kali ya, karena saya nya sendiri yang gak betah. Tuh kan benar, gak konsisten banget.

Ya kan tetep aja gak nemu solusi nya. Mencoba konsisten sih yang susah. kapan bisa segitu lagi? Umm, pertanyaan yang sulit buat dijawab.

Advertisements

6 comments


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s