From MONAS to RAGUSA

Holaaaa…

*sapuan dulu ah… blog nya udah mulai berdebu*

Bener-bener deh ya, vakuum bikin postingan di blog itu sesuatu banget. Ya pasti alasannya apalagi kalau bukan karena kesibukan.  Cielaah, sibuk ngapain neng? Haha, klasik yak alasannya. Tapi kenyataannya emang begitu koq. Pas lagi punya waktu senggang, rasanya malas banget nulis, pas lagi hectic sama kerjaan atau urusan rumah, kangen pengen nulis. Padahal cerita banyak banget yang mau di share. Hahaha, ya gak banyak-banyak amat juga sih sebenernya. Iya in aja deh biar seneng yak.

Well, eniweiiii, kali ini ijinkan saya mau berbagi pengalaman tentang cerita weekend. Seperti yang udah disepakati antara saya dan juga pak Suami, bahwasanya setiap weekend adalah waktu nya untuk bermain bersama anak. Entah cuman main-main di rumah ataupun keluar rumah. Jarang sih kalau cuman di rumah aja pas weekend, selain karena garing ya boooo…., tapi juga karena alasan kasian sih sama Alom, ya paling ngga dia bisa berinteraksi dengan lingkungan sekitar, gak melulu dengan mainan di rumah dan orang-orang rumah.

Ceritanya Sabtu lalu, acara lumayan padat nih sampai malam. Pagi sampai sinag, kita mesti ikutin acara partumpolan (ikat janji antara calon pengantin sebelum diberkati nantinya dalam adat Batak) saudara sepupu. Gak lama sih. Kelar acara gereja terus kita pulang. Biasanya habis itu ada acara lagi (masih rangkaian acara adat juga), tapi kita pilih pulang, karena gak ngerti ya boo dan Alom juga kasian udah nyanyak tidur kecapean.

Niat awalnya, pulang dari acara partumpolan itu, kita cuss jalan ke arah Serpong yang menurut pak Suami lebih enak aksesnya (lewat toll terus) dan gak ketemu macet yang luar biasa (biasanya emang kalau weekend, Jakarta tuh ruameek dan padat banget).  Tapi urung, karena Alom udah bobo, jadi kita pulih pulang dulu, biar Alom pun bisa enak tidurnya nah sorenya baru deh kita lanjut cuss jalan.

Diputuskanlah jalan-jalan ke Monas. Monumen Nasional. Siapa coba yang gak tau Monas?

Ih udah lama banget gak jalan-jalan ke Monas. Biasanya nih, kalau ke Monas itu dalam rangka nemenin saudara/keluarga yang datang dari luar kota (pelosok kampung halaman) yang kepengen banget liat icon-nya ibukota. Mereka biasanya lebih antusias banget ke Monas. Kalau macam saya sih pikir-pikir lagi deh kalau cuman jalan-jalan ke Monas doang.  Ya gak sih ? Tapi kali ini, kepengin deh ajak Alom mengenal dunia luar yang gak cuman mall doang. Selain menghemat uang mamak ya nak (secara kalau ke mall kan uang juga bakalan keluar-irit detected) Alom juga kan pasti bakalan suka kalau wisata outdoor gitu.

Sore itu sih, jalan dari rumah, langit keliatan mendung. Tapi Puji Tuhan, cuaca tetap bersahabat sampai malamnya. Gak ada hujan sama sekali. Jalanan juga lancar jaya mungkin karena Sabtu itu orang banyak yang keluar kota juga kali ya nerusin long weekend dari Kamis yang tanggal merah. Perjalanan lancar. Sampai kami pun tiba di Monas.

Gak nyangka ternyataMonas rame banget ya. Efek malam Minggu juga mungkin ya. Saya pikir bakalan sepi loh. Lagi juga ada semacam pasar malam di sana, banyak pedagang, ada tempat/resto kecil yang menjual aneka makanan. Ada spot permainan untuk anak-anak juga. Benar-benar mirip pasar malam deh. Dulu seingat saya, beberapa tahun lalu, di pelataran Monas itu banyak yang berjualan kaos yang menggambarkan Monas atau apapun yang berhubungan dengan kota Jakarta. Mungkin sekarang para penjual itu sudah diberikan lokalisasi kali ya, jadi lebih tertib lagi jualannya. Tapi entah deh, di pelataran Monas masih ada pedagang atau nggak? Karena waktu itu kami kesana sudah lumayan gelap, jadi gak banyak meng-explore Monas.

Tapi kemarin itu kita happy banget bisa punya pengalaman lagi jalan-jalan ke Monas. Alom juga happy banget. Sebelum masuk kawasan Monas, kita disuguhi pemandangan pasar malam tadi. Gak mau ketinggalan, sekalian deh ajakin Alom naik kereta mini yang ada di salah satu spot permainnan anak di sana. Tiketnya juga murah meriah. Cuma Rp 15.000 per 15 menit. Saya sih gak bisa pastiin ya itu bener ada 15 menit atau ngga, tapi ya lumayanlah ya. Abis itu kita lanjut lagi menuju pintu masuk. Takjub ternyata ramai banget loh. Ada yang kesana sama teman se-genk, sama keluarga, sama pacar, ramailah pokoknya. Disana disediakan pula kereta wara-wiri, gratis keliling Monas. Tapi karena kemarin kita sudah kemalaman, jadi gak sempat ikutan naik wara wiri nya, kereta hanya mengantarkan penumpang sampai ke pelataran Monas. Kami sih cuma di pinggiran Monas saja waktu itu.

Maksud hati sih kepengin ya ngajak Alom naik sampai ke puncak Monas. Tapi apa daya, mamak terlalu parno anaknya nanti masuk angin karena anginnnya bakalan kencang di atas sana. Nanti deh lain kali kalau pas ke Monas nya siang. Padahal seru yak bisa lihat Jakarta dari ketinggian di waktu malam. Oiya, saya juga baru tau loh, kalau naik ke puncak Monas itu bisa pada malam hari. Terakhir kesana loketnya ditutup sampai jam sebelum sore deh (seingat saya). Ini kayaknya baru deh dibuka loket untuk jam malamnya ke puncak Monas.

Akhirnya kita cuman sekali jalan, trus langsung balik lagi ke pintu keluar. Rapi banget loh taman Monas ini (norak banget ya saya, hahaha).  Ini kayak baru pertama jalan-jalan ke Monas deh. Bersih  juga karena sampai  malam pun masih ada petugas yang bersih-bersih di Monas. Tadinya perjalanan mau lanjut lagi ke kawasan kota tua. Tapi sudah keburu malam, lain kali lah ya ke kota tuanya. Awalnya juga sempat galau mau keliling Jakarta pake bus city tour. Tapi dengan pertimbangan kalau rencana awalnya kita ke Monas, walhasil di pending lagi deh naik bus city tour.

Karena urung ke kota tua, akhirnya saya usulin ke pak Suami buat nyobain es krim Ragusa yang fenomenal itu. Kapan waktu  saya pernah baca kalau lokasi Ragusa gak jauh dari sekitaran Monas. Thank to Google Map, akhirnya pak Suami bisa menemukan lokasi Ragusa. Ternyata gak jauh ya. Hahaha. Letaknya ada di jalan Veteran . Tempatnya juga gak besar, sedikit nyempil karena belum pernah ada yang kesana sebelumnya, pas tanya sama petugas parkir, ternyata lokasi nya persis di depan kami. Haha. Tempatnya sendiri memang nyempil di antara bangunan semacam ruko tua di jalan Veteran. Tapi gak susah koq nemuin lokasinya. Es krimnya sendiri enak loh. Gak terlalu manis dan gak susu banget. Komposisi rasanya pas lah menurut saya. Waktu itu kita pesan es krim yang best seller, Spaghetti Ice Cream dan Banana Split. Banyak bener ya, hahaha. Padahal di meja sebelah kita, ada 4 orang anak seumuran anak kuliahan gitu, Cuma beli 1 aja untuk rama-rame.  Ada yang pesan es krim juga tapi makannya di pelataran ruko tetangganya juga. Saya pikir, nih orang-orang pada makan nasi goreng pesan di mana, ternyata mereka sedang asyik menyantap es krim juga. Haha.

Selama menikmati es krim Ragusa, ada hal-hal yang menarik perhatian kami. Selain foto-foto di dinding (foto-foto jaman dulu banget), ada 2 orang ibu paruh baya yang selalu mondar-mandir disana. Saya gak tau persis, mereka itu siapa, pelayan, owner atau siapa. Dua orang itu punya kepribadian yang beda banget. Yang satunya grasak-grusuk aja sambil ngedumel pas ngerapihin meja-meja dan bangku. Yang 1 lagi ramah, selalu menyapa setiap pengunjung yang datang. Bahkan meja di sebelah kami itu (yang didudukin sama anak-anak seumuran anak kuliahan tadi),  seperti sedang diceritain gimana asal ususl es krim Ragusa. Bahkan ada juga yang minta foto bareng. Pokoknya beda banget deh. Ada yang sudah pernah ke Ragusa ?

Pokoknya seru deh perjalanan kami malam Minggu itu. Next trip kita explore Jakarta lagi. Seru kayaknya sekarang kalau keliling Jakarta. Banyak tempat-tempat seru yang sayang kalau gak dinikmati.  Alternatif wisata yang bagus untuk anak-anak juga kan daripada mereka mesti ke mall terus dan akhirnya gak kenal kalau selain mall masih banyak tempat-tempat seru lagi buat di jelajah.

IMG20170513192114

Terasa banget kan suasana pasar malamnya

IMG20170513201422

Happy banget ya anak ini

IMG20170513212053

Belum lengkap kalo belum foto di depan Ragusa

IMG20170513205803IMG20170513205809

So enjoy Jakarta, fellaz!

Cheers,

-EL-

Day 15: What’s the best compliment you’ve ever received ?

Hari terakhir, hari ke-15. Akhirnya sampe juga di titik ini. Kali ini bicara the best compliment yang pernah saya terima.

Huum.. ini topik terakhir bikin pusing mikirnya. Apa ya ? Tik tok tik tok tik tok…

Pernah suatu hari, teman saya bilang gini : ‘Enak denger Elita ketawa, suaranya renyaah.” (uuww *blushing*, HiMalik how are you ? )

Pernah juga (sering bahkan ngomong kayak gini), pak Suami ngomong kayak gini : “Eb, kamu kalau masak enak loh, tapi sayang jarang masak.” (wadeziiing, depannya enak, buntutnya koq ga kenak banget ya, hahaha).

Dulu banget, ada satu teman bilang pernah bilang begini juga : “Si Elita orangnya keibuan banget ya.” (ini beneran muji atau anggap gw kayak ibu-ibu ya pada waktu itu?). Tapi kalo diucap sekarang sih, saya pasti terbang, hahaha.

Tapi yang paling the best dari semua itu adalah, jreng jreng, ada satu orang teman bilang begini:

“ Mas D beruntung banget  loh bisa dapetin mbak El.” (Woow, aku terharu loh, makasih Rena, ketjup basah). Gak tanya alasan nya apa dia bilang begitu saya keburu GR soalnya,. Hahaha..

Yeay, akhirnya saya bisa lulus challenge. Walalupun niat awalnya mau rutin posting setiap hari, ternyata susah banget loh buat nulis begini. Padahal tema tulisannya sudah ada, gimana coba kalau belum tau mau nulis apa. Aniway, thanks to  mbak Yo untuk idenya bikin 15 Days Writing Challenge. Saya beranikan diri mencoba tantangan ini. At least, saya bisa belajar dan latihan nulis lebih intens lagi dan challenge nya kelar sebelum Maret berakhir. Ho ho ho. Aku senaaaang.

Happy Weekende everyone !

 

Cheers,

-EL-

Day 14 : If You are allowed to watch one movie for the rest of your life, what movie would it be and why ?

Setelah mandek nulis hampir 1 mingguan lebih, akhirnya bikin postingan lagi untuk challenge day 14.

Jika diperbolehkan untuk nonton 1 film di sisa hidup kamu, kamu akan pilih nonton film apa dan kenapa ? Heeem..  Ini tantangannya susah buat saya. Karena saya tipe yang suka gak inget cerita film dalam rentang waktu yang lama. Susah mengingat secara detail, mesti ada aja cerita yang kelewat. Nah disitulah bagian susahnya, Hehe. Trus kenapa juga cuma 1 film? Tambah syuuuliit kan jadinya.

Okay, langsung saja.

images11

Music and Lyrics.

Kenapa ?

Ini memang bukan film baru, sudah lumayan lama lah. Dirilis sekitar tahun 2007-an. Ringan sih ceritanya. Khas nya comedy romantic ala Hollywood gitu, tapi catchy banget.  Gak ngebosenin. Ringan dan simple banget. Sederhana tapi cantik jalan ceritanya. Jalan cerita koq cantik? Ya pokoknya gitu deh. Comedy nya dapet. Romantis nya? Heemm apalagi.. Dapeeeet banget.

images 0000

 

Ada yang suka film ini juga?

 

 

 

Cheers,

-EL-

Day 13 : List of My Favorite …

Song

When You Say nothing at all ,  Lagu terfavorite sepanjang masa. Intronya aja udah keren, maknanya wuiihh dalem, ditambah filmnya yang OK banget. Sukak pake banget pokoknya. Ditambah yang nyanyi Ronan Keating, my fave male singer, waktu itu, suara nya enak banget. Saya suka Julia Roberts juga, jadi klop banget.

Quote

Gak ada. Hahaha. Saya lebih suka pake ayat2 di Alkitab aja sebagai kata-kata emas dan penyemangat hidup.

images

the most favorite 

Food

Sate Ayam. Paling gak bisa nahan sama sate ayam, walaupun cuma beli di tukang sate keliling. Even udah tengah malam sekalipun, kalau ditawarin sate ayam gak pernah nolak. *apa kabar diet? hahaha*

Vacation Spot

Taman. Suka banget sama taman. Jadi gak milih gunung atau pantai ya? Gak, saya lebih suka taman. Teduh, cantik, bersih,  apalagi kalau tamannya banyak tanaman bunga (warna warni dan cantik ) atau ada beberapa hewan yang sengaja dipelihara di sana.

 

Photo

26.12.2015

Foto diambil setelah acara babtisan Alom selesai. Hari itu dia ceria banget. Happy banget. Bisa dilihat dari fotonya kan. Love it pokoknya.

 

Day 13, done.

 

Cheers,

-Els-

 

 

Day 12 : Most looking Forward to in the next six month

BB turun 10 kg (minimal)

PR banget ya. Iya, emang udah kebangetan ini. Body udah gombyor gini bentuknya, baju juga banyak yang mulai kesempitan. Pokoknya tekad saya 6 bulan ke depan BB udah kembali normal, minimal turun 10 kg. Kemarin, 2 minggu coba ikut catering diet mayo, lumayan bisa turun 5 kg selama 14 hari itu. Nah maintenance nya yang dirasa cukup berat, bukan cukup sih tapi emang berat banget. Kangen makan mie ayam, sate ayam dan gorengan. Tapi Puji Tuhan, sampe hari ini saya belum makan mie ayam lagi loh. Libur seminggu diet, jaga pola makan, sekarang lagi usaha Diet GM nih. Tinggal workout nya yang belum. Abis gimana ya, kalau pagi sekarang saay mesti berangkat jam 6 (lebih pagi dari biasanya), kalau malam udah keburu cape (gak kuat). Hahaha, banyak alasan banget ya.  Semoga 6 bulan ke depan saya udah dapet bb yang diharapkan. Ada Amin ? Amiiiinnnn.

Punya rak buku baru

Minggu lalu mampir ke kantor pak Suami abis itu nyempetin ke IKEA dong, karena dekat dari kantornya (sekitar 30 menit). Udah naksir banget sama 1 rak buku, tapi pas di bagian self service nya koq kemasannya lumayan gede yak. Sementara mobil kita kan imut, bagasi udah penuh pula sama belanjaan dari GIANT. Akhirnya manyun deh karena bagasi gak muat, batal beli rak buku baru. Padahal udah excited banget punya yang baru. Kepikiran lah belanja online. Ada satu rak buku yang udah saya taksir, free ongkir pula, tapi yang bikin ragu ukurannnya tanggung banget. Saya  rasa, buku-buku gak akan muat disitu. Pengen custom aja ke tukang furniture, ambil modelnya, tapi raknya ditambahin. Ide cemerlang ya. Semoga 6 bulan ke depan, lemari buku baru udah ada di rumah.

Short vacation

Sama keluarga pastinya. Kebayang deh serunya kayak mana.  Udah lama juga kita ga nge-trip bareng-bareng. Alom juga udah mulai besar jadi udah mulai ngerti diajak ke tempat-tempat yang dia suka. Semoga ajaaahh… ^___^

 

Itu aja sih harapannya untuk 6 bulan ke depan.

 

Okay, hari ke-12, DONE.

Gimana dengan kamu?

 

Cheers,

EL

 

 

 

Day 11 : What’s one thing that you would never change about yourself ?

 

Jadi nih, postingan kali ini, terinspirasi dari postingannya Dila, yang gak akan pernah saya ubah dalam hidup adalah being a good listener person. Yess, I am a good listener too loh, Dil. Cuma bedanya saya gak ambil jurusan psikologi. Hahaha.

Dari jaman masih teenager, (anggap aja pas jaman SD belum kenal dunia curhat ya) teman-teman selalu cerita masalahnya ke saya. Ini beneran loh, Ya lagi naksir orang lah, pas dia lagi patah hati, bahkan ada juga yang cerita gimana kehidupannya di rumah, diperlakukan seperti apa di rumahnya. Sampai saya setua ini pun (tua banget kesannya), masih banyak juga yang suka curhat soal kehidupannya. Masalah sama suami, keluarga, anak-anak, kerjaan, hubungan sama mertua, macem-macem lah.

Selain jadi pendengar, kadang mereka juga butuh saran. Ya palingan saya kasih masukan sedikit aja, gak usah terlalu mendalam ya, karena biar gimana pun juga, itu kan masalah pribadi, jadi cukup hanya sekedar masukan. Kadang juga saya cukup hanya sebagai pendengar aja. Cukup dengerin doang. Biasanya kalau uneg-uneg udah keluar berasa pasti hati lega, plong.

Selain itu saya juga pintar jaga rahasia. Hahha, bukan promosi yak. Promosi buat apaan juga? Hihihi..  Jadi setiap curhatan dari teman-teman tadi pasti terjamin rahasianya. Jadi walaupun gini-gini, saya pegang rahasia beberapa orang. Ada yang cukup mencengangkan bahkan. Gak boleh ditiru deh pokoknya. Ngeri.

Dengan menjadi pendengar yang baik, saya juga bisa tau karakter seseorang dari cara dia bercerita. Saya juga bisa lebih luas pandangannya karena ternyata banyak hal yang dialami dan terjadi di luar sana. Saya mendengarkan juga terkadang membawa saya ke situasi dan kondisi yang sedang dialami. Menyelami dan memahami mereka yang bercerita ke saya.  Gak  pernah bosan mendengarkan mereka bercerita. Padahal ada juga yang udah pernah di ceritain, eh diceritain lagi. Pernah juga cerita sampe larut malam. Ada loh, ini salah satu sahabat  kecil saya. Kadang juga ada yang lupa kalo saya ini pendengar cerita nya sewaktu dia lagi susah, sekarang kalau papasan nyapa juga seadanya aja.

Yess, begitulah. Everybody’s changing kalau kata Keane.

 

Cheers,

 

EL

DAY 10 : What’s Your Most Embrassing Moment?

Banyak sih sebenernya, hahaha.

Dulu jamannya masih kuliah, saya punya beberapa teman yang arah pulangnya searah. Jadi kita sama-sama naik bus yang sama. Hampir setiap hari, kita pulang bareng. Maklum ini masih jama-jamannya semester awal, masih kebawa suasana masih SMA, jadi senengnya tuh yang ketawa-tawa, rame gitu deh di bus. Nah biasanya, kita selalu ambil kursi deret yang paling belakang. Kursi deret yang paling belakang di bus itu biasanya paling panjang, bisalah muat 6. Nah itu kita tempatin semua deh sederet itu.

Kita biasa pulang kantor barengan jam nya sama orang yang pulang kantor. Karena lokasi kampus juga ada di kawasan “segitiga emas” jadi jam sore tuh kita selalu berebutan dudk sama orang-orang yang juga baru pulang ngantor.

Suatu sore, kita ber-6 orang dapet nih duduk di deretan paling belakang. Nah mulailah keseruan terjadi. Cerita-cerita, ketawa-tawa. Rame banget lah pokoknya. Sampai ada satu orang bapak-bapak yang duduk di deretan tengah berdiri dan langsung gebrak kursi. Mungkin kami udah berisik banget ya. Sedangkan si bapak juga kondisi capek pulang kerja. Orang kalau udah cape juga biasanya kan gampang emosi. Asli seketika itu juga kita diam. Gak bercanda lagi. Malu banget rasanya deh. Pengen turun di situ aja, tapi apa daya, perjalanan masih jauh dan kalau turun pun nanti dapet bus berikutnya bakalan lama. Jadinya kita kalau ngomong ya bisik-bisik aja gitu. Hihihi, maafkan kami loh. Please jangan ditiru yak.

Sekarang nih, kalau lagi di kendaraan umum, ada serombongan anak yang berisik ketawa-tawa membahana, saya sebel juga ya. Emang annoying banget yak apalagi kalau kondisi udah capek, rasanya pengen ikutan niru si bapak tadi gebrak kursi.

Masih cerita konyol dan memalukan di jaman kuliah.

Suatu hari, salah seorang dari teman pulang bareng tadi, ada yang bawa mobil. Karena searah, jadinya kita rame-rame nebeng pulang kuliah. Nah pas hari itu tuh kebetulan pas ulang tahun/dirgahayu POLRI. Tau apa yang kami lakukan. Sepanjang perjalanan pulang, setiap melewati Pak Polisi yang sedang tugas, kami buka kaca jendela mobil, trus kami teriakin dari mobil “Selamat Ulang Tahun Pak Polisi” Dulu sih itu seru. Tapi sekarang koq rasanya itu memalukan banget ya. Pak Polisi nya sampai bengong loh tapi akhirnya dia senyum-senyum juga sih.

Segitu aja deh ya cerita memalukannya. Hahaha. Bener-bener malu loh saya. Very embrassing.

Kalau cerita kamu kayak mana ?

Day 9 : Hari Terindah

Udah masuk hari kesembilan aja ya. Gak berasa. Berasa juga sih padahal.

Banyak banget hari terindah yang pernah saya lalui dalam hidup saya. Dan yang paling berkesan sampai saat ini adalah officially jadi ibu. Saat dinyatakan hamil oleh dokter, rasanya luar biasa bahagia. Setelah menunggu hampir 3,5 tahun akhirnya kami dipercaya untuk memiliki anak.  Dan yang lebih bahagia lagi, ketika anak itu lahir. Luar biasa banget bahagianya. Sampai meneteskan air mata sangking bahagia. Pertama kali bisa melihat wajahnya dengan langsung. Gak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh. Lahir sehat, sempurna, lengkap organ tubuhnya. Kalau cantik itu ibarat bomus ya. Aaah, Puji Tuhan. Sungguh berkat yang luar biasa.

Sampai detik ini, rasa bahagia itu masih terasa sangat nyata. Saat pertama kali dia memanggil mama, saat pertama kali dia mulai berjalan, saat ocehan kata-katanya mulai banyak, saat kepintarannya mulai bertambah, saat tertawa senang sewaktu bermain dan bercanda. Ah pokoknya momen itu adalah moment terindah dalam hidup saya.

Sekarang  sudah hampir 2 tahun saya jadi ibu. Semoga kelak Alom jadi anak yang baik, takut akan Tuhan dan bisa menjadi terang buat sesama. Itu aja doanya dan semoga saya bisa menjaga dan mendidik titipan Tuhan itu seturut kehendak Tuhan saja. Amin.

 

Udah gitu aja.

 

Cheers,

EL

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Day 8 : The Good, The Bad, and The Ugly of Me

Tema hari ini macam lagi ditanya pas lagi interview kerja deh. Mirip sih walaupun gak sama. Strenght and weakness. Mirip kan yah?

Hehehe, selalu susah kalau ditanya soal beginian. Soalnya saya lemah kalau disuruh menilai diri sendiri. Ya begitulah kir-kira.

Oke baiklah, kalau mau ngomongin baik buruk jelek nya saya itu mesti mikir banyak *jangan kebanyakan mikir juga kali ya, hahahha..*

Kalau kata orang terdekat atau beberapa teman, saya ini termasuk orang yang sabar. Sabar banget, mau dimarah-marahin, mau dijadiin bahan ketawaan, dikerjain juga, ekspresinya palingan datar aja. Tapi jangan salah loh, orang sabar itu ada batasnya kan? Sekalinya marah, wah rasanya puas banget lah rasa di dada nih *apa sih, macam lagi nyanyi*. Banyak juga yang bilang kalo saya itu kalem, gak neko-neko. Tapi btw, itu bisa dibilang good gak sih ? hahaha..

Kalau ngomongin tentang the bad of me, nah ini cenderung gampang deh buat saya. Bisa dibilang saya itu orangnya gak enakan. Dikit-dikit gak enakan. Kadang gak berani bilang ngga, karena gak enak, ntar orangnya marah, ntar orangnya sedih, ya semcam itu deh ya. Sampai suat hari, adik saya bilang, kalau saya jangan selalu gak enakan, yang ada rugi sendiri aja gitu, karena gak enakan tadi. Emang sih ini ujungnya saya juga yang bakalan rugi. Alhasil misuh-misuh deh gara-gara terlanjur gak enakan. Sampe sekarang juga masih belajar buat gak berlaru-larut jadi gak enakan. Sekali-kali harus tega, gitu pesan adik saya. Hemm, baiklaah. Oiya terkadang saya juga masa bodo aja dengan lingkungan. Bukan berarti gak empati ya. Cuma terkesan cuek lah gitu. Salah seorang teman saya sempat kasih komen; “ Lu terlalu apatis sih, sampe hamil aja gak tau.” Gitu deh. Bisa dibilang ngegampangin juga kali ya, jadi terkesan cuek banget.

Yang ke-tiga soal the ugly of me. Hampir mirip ya sama the bad of me. Mmm, apa ya? Hemmm gini, saya kadang ngerasa suka gak fokus sama apa yang orang bicarain jadinya pas saya tanya balik jatuhnya jadi pada ketawa. Kenapa? Karena menurut mereka saya lemot atau yang saya tanya itu barusan diceritain kan.  Kadang juga orang sudah ketawa geli, saya baru beberapa detik kemudian ikutan geli. Ini sih susah ya ngerubahnya. Masalahnya ya itu, harus fokus. Kadang juga kalau saya lagi ngomong serius, bisa aja lupa tengah jalan barusan ngomong apa, jadinya gak kelar deh omongannya. Andai kata kelar pun itu lama, mesti mikir dulu, mau ngomong apa kelajuntanya yang tadi.. Segitu parahnya ya.  Iya, saya juga heran. Heem… Ada Aqua? Looh.

Hahahaha..

 

Jujur, ini writing challenge tersulit deh sampai sejauh ini. Padahal yang kemarennya juga udah susah ya. Kebuka semua deh aibnya, hahaha. Udah gitu, molor pula nulisnya. Gapapa, namanya juga challenge kan ?

 

 

 

Cheers,

-EL-

 

Day 7 : Book Recommendation

Sudah masuk hari ke-tujuh, dan ini sempat bolong 2 hari loh. Seperti biasa alasannya gak keburu nulis pas Jumat dan Sabtu kemarin.

Well, aniway, kali ini mau bahas soal rekomendasi buku yang menurut saya patut kalian baca. Sebelumnya, belum banyak buku terbitan baru yang selesai saya baca, seperti halnya dunia perkorea-an, yang nasibnya mandek doang. Senasib lah sama buku-buku saya sekarang. Beli doang, entah bacanya kapan. Jadi saya mau rekomenasikan buku yang sudah lumayan lama terbitnya, bukan buku keluaran terbaru ya.

Toto Chan, Gadis Cilik di Jendela.

Konon, buku ini merupakan kisah nyata si penulis buku sendiri, yaitu Tetsuko Kuroyanagi yang waktu  kecil dipanggil dengan Totto-chan. Toto Chan dianggap aneh karena sering menghadap keluar jendela. Sampai akhirnya Toto-chan pindah dari sekolah itu ke suatu sekolah yang bisa menerima Toto -chan. Singkat cerita, buku ini sangat menhibur deh, lucu banget sama kepolosan Toto Chan. Sangat inspiratif sekali khususnya bagi para pendidik anak, supaya mereka lebih memahami setiap karakter anak didik, menyelami, menggali, sehingga setiap anak akan dicap punya kelebihan masing-masing. For info aja, saya belum baca lanjutan buku Toto Chan  (Toto Chan’s children).

For One More Day – Mitch Albom

Ada beberapa buku Mitch Albom yang saya baca dan bisa saya katakan Mitch Albom adalah penulis favorite saya, selain Sophie Kinsella dan Jodi Picoult. Buku karya Mitch Albom hampir semua bagus, mesti memang terkesan berat bacanya. Tapi sangat menarik loh ceritanya dan penulisannya pun cerdas. Saya suka pokoknya. Kali ini saya mau rekomendasikan For One More Day. Kisah tentang seorang anak yang bernama Charley Benetto (Chick), yang mengalami kegagalan dan hancur sepeninggal kematian ibunya. Dikisahkan, Chick menjadi senang mabuk, mengalami depresi, hingga dia tidak diikut sertakan dalam acara pernikahan anaknya. Hal tersebut membuatnya hancur, sehingga Chick berniat untuk mengakhiri hidupnya. Hingga dia berniat untuk kembali ke rumah masa kecilnya di Pepperville Beach. Dari sinilah kisah ini bermula.

Pertemuan kembali dengan sang ibu, yang sempat membuat Chick merasa heran dan bingung, karena ibunya telah meninggal, tetapi mereka bisa bercakap-cakap, melewati satu hari bersama. Tanpa disadari, Chick diajak oleh sang ibu, untuk melewati 3 perhentian, dimana Chick mendapatkan banyak pelajaran yang sangat berharga, yang berhubungan dengan kehidupan, keluarga, dan hubungan dengan sesama. Buku ini sarat dengan banyak pesan moral untuk kehidupan. Ringan dan sangat menyentuh sekali. Buat kalian yang belum pernah baca buku Mitch Albom, buku ini sangat saya rekomendasikan untuk dibaca sebagai perkenalan.

Novel karangan Sophie Kinsella

Kalau mau cerita segar, hangat, lucu, ringan, saya sangat merekomendasikan semua buku karangan Sophie Kinsella. Haha. Gak ngebantu ya. Eh tapi bener loh, semua buku Sophie Kinsella yang pernah saya baca sangat segar. Lucu. Ringan. Can You Keep a Secret ini lucu banget. Lucu luar biasa. Buku Sophie Kinsella pertama yang saya baca. Waktu itu saya pinjam bukunya dari temannya adek saya, tapi karena suka banget, akhirnya nyari lagi dengan alasan harus punya bukunya. Titik. Padahal udah pernah baca ceritanya loh. Saya punya edisi terjemahan yang sampulnya masih warna merah. Gak tau deh untuk revisi terbitan terbarunya cover bukunya warna apa.

Saya rasa itu dulu ya rekomendasi buku dari saya. Hihihi, jujur aja, saya gak pinter bikin review buku sebagai bahan rekomendasi untuk dibaca. Lagipula buku-buku tadi udah lumayan lama juga saya baca. Jadi udah sedikit lupa tapi yang masih saya ingat adalah buku-buku tersebut fully recommended.

Ada yang bisa kasih rekomendasi buku bagus lain gak?

Cheers,

ELITA