Wardah masih jadi favorite

Saya itu paling tergila-gila sama lipstick. lipstick di rumah itu jumlahnya udah tergolong “gak normal”. Padahal,  yang dipake sehari-hari juga rata-rata itu-itu doang.  Malah terkadang terkesan cuek, jadi gak lipenan kalo mo ngantor. Udah gitu, warna yang dipunya banyak banget yang mirip. Ih, gimana ini ya, suka bingung sendiri juga kalau lagi nyadar. Dalem hati : “ini napa gw beli lipstick lagi?” atau “lah ini kan warnanya mirip sama yang ini.” Terkesan buang-buang duit yak? *Maapkan sayaa*

Dari sekian banyak lipstick yang saya punya,  bagi saya Wardah masih jadi juara di hati. Saya mau cerita sedikit tentang Wardah ya (khusus lipsticknya aja), karena sadar diri,  saya gak jago bikin review ala-ala beauty blogger kenamaan, jadi ini murni dari sisi perspektif saya aja ya.

Perkenalan pertama saya dengan Wardah masih tergolong baru. Ya sekitar 2 tahunan lalu lah ya. Padahal sih Wardah sendiri udah lumayan lama eksis di Indonesia.  Telat yah sayanya? . Tapi kalau diingat-ingat lagi, saya  pernah juga beli produk lipstick Wardah cuman gak sampe “demam” kayak sekarang ini. Emang sekarang kek mana sis ? Itu juga secara gak sengaja doang ngeliat teman kantor saya yang pakai lipen warnanya koq OK banget. Biasanya sih, setiap lewat booth/counter Wardah, atau kosmetik apa pun, saya bertanya ke mbaknya pakai lipen yang mana? Nah biasanya, saya tanya tanya stocknya ada gak? Kalau di saya OK, maka hampir bisa dipastikan saya pasti beli itu si lipen. Nah kalau sama teman kantor sendiri, ada rasa sungkan sedikit untuk nanya, kecuali kalau emang teman dekat banget. Yaudah, akhirnya saya kalahin rasa sungkan tadi (yeayyy, kamu kalah). Ternyata dia mau ngasih tau dan rupanya dia pakai Wardah. Wow, sedikit surprise pas tau kalau dia pakai Wardah. Tanya dia pakai no. berapa dan langsung cuss cari ke counter Wardah terdekat dan dapet loooh. Rasanya tuh senang banget.

Oiya, Wardah yang jadi rekomen dari temen saya ini, Longlasting Lipstick no. 11. Emang ya, terbukti dan terpampang nyata, the power of red lipstick itu ciamiikk. Di kala muka kucel, dandan seadanya, lagi kondisi buru-buru, poles aja dikit warna merah di bibir, hasilnya langsung kece.

Sampai hari ini, koleksi lipstick saya masih dipegang oleh Wardah sebagai lipstick yang paling banyak dikoleksi (baca: dibeli). Untuk seri longlasting lipstick nya, saya hampir punya semua no seri nya. Untuk seri terbarunya, Wardah intense matte lipstick, saya baru punya no. 11 aja. Kemasan dan packaging nya sih mirip ya. Cuma ya baek-baek sama lipen Wardah yang ini, karena saya punya anak cewek kecil yang suka kepo sama peralatan lenong emaknya, punya saya udah ada beberapa yang jadi “korban”.

Nah, belakangan bukan cuma lipstikcnya aja yang saya beli. Tapi juga li cream nya sis. Perkenalannya juga masih baru banget loh. Baru 6 bulanan terakhir lah kenal dan naksir sama exclusive matte lip cream nya Wardah.

Waktu itu, masih di kantor lama, saya dan beberapa teman cewek tuh suka ramean kalau mau beli lipstick. Via online shop biasanya. Salah satu teman saya itu tau aja tempat jual lipstick yang harganya lebih murah dari harga resmi di counter. Sementara saya sih masih pesan seri longlasting lipstiknya. Nah beberapa teman cewek tadi pesan yang lip Cream. Saya tanya dong, emang bagus yah? Mereka bilang bagus. Berhubung teman saya bilang bagus, penasaran dong ijk jadinya. Alhasil,  ikutan lah order lip cream. Juga. Emang dasar ya, gak bisa tahan banget kalau udah tau lipstick yang rekomen, mau-an banget saya nih orangnya. Pas orderan kita sampe, dan saya nyobain lip cream nya, saya jadi suka banget dengan lip cream Wardah ini. Sejauh ini, Lip Cream Wardah masih jadi favorite saya pakai sehari-hari.

Bukan maksud hati mereview ala beauty blogger (saya mah apa atuh), tapi menurut saya lip cream Wardah itu terasa ringan banget di bibir. Saya gak ngerti soal kuas aplikator, selama saya bisa mengaplikasi dengan ok dibibir, menurut saya sih itu udah oke. Aromanya juga nyaris gak ber bau. Hahaha, cetek ya review nya.

Pertama kali diaplikasikan ke bibir,  dia memang agak shinny atau apalah bahasa yang tepat untuk nyebutinnya. Ya namanya juga lip cream, jadi berasa ada cream gitu nempel di bibir. Ya semacam itu deh. Tapi percayalah, itu gak akan berlangsung lama, karena gak perlu nunggu bermenit-menit, warnanya langsung nge-blend di bibir dan hasilnya matte banget . Ringan banget kayak gak pake lipstick gitu loh.

Dan yang gak kalah penting,  harganya cukup nyaman di kantong. Dengan hanya perlu mengocek 59rb/each, saya cukup puas dengan hasilnya. Ada beberapa online shop juga yang yang jual dengan harga di bawah harga counter (tapi kalau dihitung plus ongkir sih jatuhnya sama aja ya, kecuali kalau memang mau beli banyak atau ramean kayak cerita saya tadi)

Last but not least, lip cream Wardah yang saya baru beli adalah yang no. 10. Baru aja hari Minggu kemarin beli nya (kek penting banget  nih infonya ya, hahaha). Tjakep warnanya sis! Pas banget lagi diskon jadi 53rebu. Hahaha, segitu juga mayan kan.

Me likey!

Hahaha.

Ada yang suka pakai Wardah juga ?

 

p.s : all picts are taken from Official Page Wardah Cosmetics

Cheers,

-ELITA-

Advertisements

12 comments

  1. Tossss dong el aku jg demen bgt sm lipstick. Sampe suamiku kalo liat aku beli lipstick bilang kayanya beli mulu udah gitu warnanya itu2 aja lg hahahaha. Tp trus yg dipake ya itu2 aja jd yg lain pajangan doang😂😂 Btw aku jg pertama cobain wardah krn mupeng sama longlasting lipsticknya itu. Sebelumnya ga pernah pake wardah sm skali. Eh ternyata bagus bgt lipsticknya dan skrg aku jg punya tuh yg lip creamnya plus eyeliner favoritku skrg jg punya wardah😁😁😁

    Like

  2. Aku pakai produknya wardah sudah lama, sejak jama kuliah (berarti sekitar 16 tahun lalu). Awalnya pakai bedak wardah, lalu pas kerja pakai foundation nya. Trus nyoba2 pakai lipsticknya tapi ga cocok.
    Aku setuju dengan kamu yg kalau pakai lipstick merah, langsung cetar semuanya haha. Aku jarang banget bedakan (makanya wardah sampai 2 tahun ga abis2, akhirnya buang), jarang alisan. Tapi begitu disapu lipstick merah, muka langsung bersinar haha.

    Liked by 1 person

    • Aku kayaknya pas jaman kuliah blm kenal Wardah.. duh darimane aje neng, hahaha..
      Kalo aku mesti alisan mbak Den, karena alisku tuh jarang2 bgt, gak pede. Nah kalo mepet pgn kece, tinggal poles lipen merah, langsung cetar deh. Cuma biasanya suamik suka komen rese, mau kemana neng? Kan jd drop yaa.. haha

      Like

  3. Tosssss juga, El! Yeeeaaayy.. aku jg udah kaya apaan tuh lipsticknya numpuk di kotak 🙈. Wardah ini emang ok, no 11 ciamiksss yaaaa di bibir hihihi. Aku juga suka purbasari lho El, bagus juga untuk kualitas kosmetik lokal😊

    Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s