DAY 6 : What ‘s Something you’ve always to do but haven’t ? Why Not?

Hal apa yang pengen dilakukan dari dulu tapi belum kesampaian sampe sekarang? Umm..

Banyak banget pastinya. Kalau mau di list sih bisa panjang kali lebar nanti jadinya.

Ok, baiklah. Saya kasih bocoran sedikit di sini tentang apa aja keinginan yang belum kesampaian sampai sekarang.

  1. Belajar Jahit

Ini keinginan terbesar yang belum kesampaian sampai sekarang. Beberapa tahun lalu saya mulai tertarik dengan dunia jahit. Jahit apa aja, ya bisa pouch, tote bag, cushion cover, baju anak, blouse, dan masih banyak lagi yang lain. Ini gara-gara banyak banget sekarang usaha yang bermula dari  jahit. Apalagi ditambah pas punya anak perempuan. Baju anak cewe itu kan lucu-lucu yah. Kepengin banget bisa bikin baju anak sendiri, entah dress, daster, atau baju-baju santai. Seru deh pastinya. Niat pengen bisa jahit bisa mulai kursus jahit atau belajar secara autodidak. Sempat loh, saya survey tempat kursus jahit, tanya-tanya soal waktu dan biaya kursusnya. Tapi saat itu, masih dirasa kurang pas.

Gak cuma survey tempat kursus jahit, saya juga udah sampai tahap ngumpulin pattern lucu untuk dress anak atau beberapa model pouch. Banyak banget di pinterest. Liat tutorial jahit  di youtube (banyak banget padahal loh), udah kepoin mesin jahit juga, sampe punya angan-angan punya ruang jahit sendiri. Tapiiiii…  lagi-lagi semua masih di angan-angan. Semua terbentur sama waktu.  Belum ketemu sama waktu yang pas sepertinya. Padahal pernah juga loh janjian sama seorang teman mau ikutan kursus bareng. Menguap aja gitu rencananya.  Dipikiran saya, suat saat nanti saat saya sudah gak aktif bekerja lagi, saya bisa mengembangkan kemampuan menjahit saya, syukur-syukur bisa dijadiin usaha juga kan ? Ah, semoga saja…

  1. Habisin baca tumpukan buku.

Nah ini PR berta banget nih. Kemaren saya iseng cek buku-buku apa aja yang belulm dibaca. Ternyata hasilnya mengejutkaaann. Buaaaanyak banget. Malah ada beberapa (nyaris setengah dari total buku yang belum saya baca) masih terbungkus rapi di segelnya. Huhuhu.. (lalu saya merasa berdosa). Parah banget. Trus kemarin siang juga baru aja order buku lagi, jadi masih ada buku yang on the way dalam pengiriman. Astaaagaaa….

Kenapa banyak banget tumpukan buku di lemari yang belum kelar dibaca ? Lagi-lagi masalah waktu. Kapan ketemunya sama waktu yang tepat? Sebenernya sih bis aaja me  time sambil baca buku di waktu week end tapi ada aja acara ini lah, itulah, ajak main Alom, belanja bulanan, abis itu capek, trus lebih milih tiduran sambil mainan HP.  Racun tuh emang HP. *sekarang malah nyalahin HP*

  1. Nonton Drama Korea

Ini nasibnya sama dengan tumpukan buku. Drama Korea juga udah ngantri banget di HDD buat di tonton. Sayang banget kan udah download (abisin quota internet, walaupun banyakan downloadnya di kantor yang kemren sih, hihihi..). Kayaknay PR banget musti nyalain laptop malam-malam buat nonton, karena posisi nya gak enak kalau duduk, enaknay ya tiduran. Capek ya boo, kalau mesti duduk lagi, udah seharian duduk mulu di kantor. Saya udah mulai menua ini, hihihi.. Ya enakan dibawa tiduran kan? Tapi mana enak nonton laptop sambil tengkurap, dada terasa sakit. Huuuh, saya lemah. Banyak alasan. Kemaren sempat beli quota Simpat*, lumayan dapat 10Gb khusus untuk aplikasi VIU. Akhirnya saya install ulang deh si VIU. Lumayan bisa nonton Goblin di HP sambil tiduran. Tapi apa boleh dikata, mentok aja di episode 3.

  1. Liburan ke Jepang

Nah kalau ini, namanya impian yang belum kesampaian. Kenapa harus Jepang ?

Seru banget kayaknya kalau bisa jalan-jalan ke Jepang. Kalau yang ke-empat ini mentoknya ya  di masalah dana. Haha. Mahal katanya kalau ke Jepang. Mesti ngumpulin duit dulu biar perjalanannya afdol. Hahaha, tapi siapa tau kan, suatu hari nanti bisa kesana. Keindahan taman, jalan-jalan yang bersih, Disneyland Tokyo, Universal Studio Osaka, bunga Sakura, budayanya yang unik, makanan yang enak. Emang sih, negara kita juga kaya akan budaya unik, makanan yang tak kalah enak, tapi ya rasanya kepengin aja bisa berlibur ke Jepang. Sama keluarga tentunya.

Kira-kira itu dulu ya cita-cita yang belum kesampaian sampe sekarang. Semoga suatu saat nanti salah satu atau bahkan semuanya bisa kesampaian. Amin.

KeInget sama tumpukan buku lagi, hiksss, sedih amat…

Cheers,

EL

Day 5 : Dinner with..

Kalau disuruh pilih 5 orang untuk saya ajak makan malam, saya pasti akan ngajak :

Bapak, Alom, ke-2 adek saya (Tiii dan Kunyung) dan tentu Papa-nya Alom 

 

Pas ya, ada 5 orang.

Untuk bisa makan bareng dengan ke-5 nya sebenarnya gampang, cuma untuk duduk bareng ber-5 dalam satu meja makan itu yang susah-susah gampang.

Berhubung adek saya yang paling kecil (si Kunyung, begitu biasa saya panggil) masih kuliah di Semarang nah pas giliran ke Jakarta pun ada aja acaranya. Itu sih yang bikin kenapa jadi susah-susah gampang. Ada aja, ketemu si ini lah, si anu lah, macem-macem deh.

Tempatnya juga gak perlu di hotel berbintang atau resto mewah. Saya lebih prefer ke restoran bernuansa alam.Semacam  saung-saung gitu. Makanan nya juga mesti makanan Indonesia. Bukannya kenapa-napa, soalnya cuma masakan Indonesia aja yang cocok di perut Bapak. Haha.. Ikan gurame goreng terbang sama cah kangkung itu jadi menu wajib.

Ditemani lampu temaram, lilin-lilin di meja makan,  percikan air dari kolam, udara dingin, ada suara jangkriknya juga. Asal jangan ditemani nyamuk aja ya pasti makan malam kami akan menyenangkan.

Bayangkan tempatnya kira-kira seperti ini :

1712495BaoOI9RCMAApSLQ780x390

telaga sampireun

kampung-sampierun

Telaga Sampireun

Kampung-daun1

Kampung Daun

Seru kannnn ?

Gimana dengan kamu ?

*picts : dari berbagai sumber

Cheers,

-Elita-

Day 4 : Most Favorite Childhood

Saya bersyukur karena masa kecil saya sangat menyenangkan. Saya gak pernah namanya bermain di play ground area (sekarang kan banyak banget ya area bermain untuk anak-anak), gak pernah punya barbie atau boneka lain yang jadi kesayangan anak perempuan (saya bahkan gak punya boneka sama sekali loh), gak kenal apa namanya gadget/teknologi canggih di mana kamu bisa asyik main game atau sekedar nonton video you-tube. Tapi saya bersyukur walaupun gak pernah punya pengalaman dengan itu semua waktu kecil.

Masa kecil saya sangat menyenangkan. Kalau  mau dipilih mana yang jadi  favorite rasanya banyak banget. Semua kejadian baik atau buruk dimasa kecil semua bakalan bikin senyum-senyum sendiri deh kalau ingat semua itu.

Baiklah, dari sekian banyak cerita menyenangkan, untuk saat ini yang bakal jadi favorit dan gak bakal dilupain adalah ketika saya, adik perempuan saya, dan beberapa teman kecil (masih tetangga), pergi berenang. Wait, jangan bayangin renang di water park ya. Ini kolam renang biasa. Biasa banget. Da di dalam komplek tentara. Jadi kepayang dong, kalau Sabtu pagi pasti banyak tentara yang berenang di sana.

Nah waktu itu, kita berenangnya saya lupa, pas liburan atau Minggu pagi. Jadi seminggu sebelumnya, kita udah nabung nih. Saya berperan jadi kolektan tabungannya. Semua yang ikut berenang nabungnya di saya karena kalau gak nabung nanti uangnya kepake buat jajan.  Jadi kita udah bikin rencana abis berenang biasanya jajan dulu isi perut di depan kolam renang (bakso atau batagor, dan minuman) nah pulangnya kita mapir ke Hero Supermarket. Jaman dulu, ke Hero aja udah senang banget loh saya. Haha .. Beli nya juga gak macem-macem, palingan cokelat, ciki-cikian sama es krim. Ongkos gak di hitung, karena kita jalan kaki. Hahaha, mayan banget loh padahal jalan kaki itu.  Perhitungannya ongkos lumayan bisa dimanfaatin buat jajan. Lagi-lagi jajan ya. Haha, masih kecil aja udah ngerti itung-itungan ya. Jadi lumayan kan, kalaupun minta uangnya sama orang tua gak banyak-banyak amat. Itulah tujuan kita menabung.

Biaya masuk kolam renangnya masih murah banget, 750 perak aja jaman itu. Beli makanan di depan kolam renang juga masih murah, palingan habis 1500 kali ya, lupa saya. Abis itu kita pulang lagi, jalan kaki, mampir deh ke Hero. Ngadem dan jajan lagi. Jadi bawa duit 5000 aja udah mewah banget loh.. Seru dan menyenangkan, jalan rame-rame, bawa ransel yang berat karena bawa baju renang basah, trus pulangnya pasti bawa kresekan makanan hasil belanja di Hero. Walaupun jalan panas-panasan, tapi waktu itu rasanya bahagia-bahagia aja deh. Pastinya pas lagi sesi jalan kaki, ada ngobrol di jalan, becandaan, lari-larian. Yah seru-seruannya versi anak kecil deh.

Tuh kan jadi senyum-senyum sendiri deh saya.

Ini cerita ku, mana cerita mu? J

Cheers, EL~

Day 3 : Pakaian Favorite

Simple. Chic. Casual.

Susah sebenernya kalau dibilang sukanya pakaian kayaknya gimana. Yang penting, minimal 2 dari 3 syarat tadi terpenuhi.

Blouse and T-shirt.

Suka jenis blouse yang gak berkancing depan karena rasanya saya gak nyaman kalo ada kancingnya. Belum lagi kalo misal mesti tambin peniti di sela-sela kancing karena ada yang “ngintip” dari dalam. Sekarang kan model blouse udah banyak yah sampe kepikiran mau bikin usaha clothing-an juga loh saya karena terinspirasi banyaknya blouse kece.

T-shirt, pakaian yang super duper simple dan nyaman dan gue banget. Kalau boleh ke kantor pakai t-shirt, pasti bakalan pakai t-shirt terus setiap hari dan koleksi t-shirt saya pasti juga udah banyak banget. Dan tentunya T-shirt favorite adalah yang udah buluk, bisa jadi udah tipis bahannya sama ada bolong-bolong di beberapa bagian. Itu super duper enak dan jadi favorite. Tapi cuma bisa dipake di rumah doang kalau yang kayak gitu sih. Hihihi..

Kalo kamu gimana?

Cheers, El

Day 2 : Write a few six words memoir

Write what should be not forgotten (Isabel Allende)

Yesss…

Sudah hari kedua. Sempatin diri nge-blog demi writing challenge. Kali ini lebih syuliiit karena harus dalam 6 kata saja. Apa yang gak bakalan terlupakan tapi hanya dalam 6 kata saja.

Baiklah… ini dia versi saya :

  1. Selalu jadi juara kelas semasa SD.
  2. Umur 4 bulan harus operasi usus.
  3. Seumur hidup baru sekali naik pesawat. (PP)
  4. Mama meninggal menjelang pernikahan saya 2011.
  5. Make-up dan sanggul pernikahan saya menyedihkan.

Tantangan hari kedua selesaaii..

*buang nafas*

Cheers,

..:EL:..

Day 1 : 15 Fun Facts about Me

Ihiiyyy..

Akhirnya memberanikan diri untuk ikutan juga challenge dari mbak Yo. Kalau masih bolong, maapkan saya yaa, at least saya mencoba dengan sepenuh hati, semoga lulus dari challenge ini.

By the way, tulisan ini awalnya saya bikin versi coret-coretan draft di kertas loh tadi siang, di sela-sela rehat bentaran pas closing yang super capek itu. Sampe bawa catatan juga pas ke toilet. Ini nyata loh sodara-sodara, hahaha.

Langsung aja, tanpa tedeng aling-aling, please cekidot:

  1. Saya lahir hari Senin siang. Konon kata orang, orang yang lahir siang dasarnya penakut. Contohnya ya saya ini. Penakut. Takut petir lah, takut hantu (aneh ya bisa takut hantu). Sangking takutnya, dulu jaman-jaman sekolah siang pas SMP, kalau mau mandi kan udah keburu gelap, karena sampe di rumah juga udah hampir malam, mau mandi pun harus ditungguin. Mama atau adike perempuan saya mesti nemenin di depan pintu kamar mandi dan pintu nya pun mesti kebuka sedikit trus sambil ngobrol, dengan begitu saya pastikan kalau saya gak lagi sendirian. Kalau mereka gak nanggepin obrolan saya artinya mereka kabur. *hihihi, malu banget yak.
  1. Waktu jaman SD pernah ditaksir sama teman sekelas. Heboh banget sampai guru pun tau. Awalnya sebel sama dia tapi lama-lama jadi suka. Hahaha, suka macam apa itu? Masih SD loh ini.
  1. Pertama kali dapet angka merah di raport pas kelas 1 SMA mata pelajaran Kimia. Abis gurunya kalo nerangin suaranya kecil jadi bikin ngantuk (loh malah nyalahin guru..). Itu saya inget banget karena saat itu rasanya sedih luar biasa. Bukannya kenapa-napa, karena saya selalu jadi juara kelas di SD dan selalu masuk 3 besar di masa SMP.
  1. Gak pernah tau rasanya gimana itu kesetrum sampai suatu hari (sekitar umur 9 atau 10 tahun) terjadilah percakapan ini :

Sis : “Kak, kalo pegang antenna TV itu suka berasa kesetrum gak sih?”

Me : “Ah gak pernah kesetrum tuh, tapi kayak ada rasa ketarik gitu sih pas pegang antenna.”

Sis : “Ya itu namanya kesetruuuum…”

Me : “Oooh.. “ (dengan muka polos datar).

Haha, ini udah pernah saya posting di sini juga loh.

  1. Hobby ngerekam lagu lewat radio dan rekam penyiar nya kalau lagi siaran. Masih jaman kaset dan penyiar yang dimaksut adalah Dagienkz dan Desta.

6. Pertama kali diterima kerja bukannya senang malah kabur. Baru masuk sehari besokannya udah gak masuk lagi. Sampai pesan ke mama, kalau ada telpon dari Bapak Anu (sebut aja bapak Anu karena saya lupa juga namanya siapa), tolong bilangin Elita nya lagi ikut ujian. Segitunya yaa. Piss ma..

  1. Biasanya kalau lagi naksir seseorang bawaannya deg-degan trus sumringah gitu kan ya ? Ciri-ciri umum orang yang sedang madabu-lope lah (jatuh cinta maksutnya). Lah saya pas sama Pak Suami tuh gak ada loh rasa deg-deg seeer atau sumringah yang berbinar-binar gimanaaa gitcu. Flat aja. Tapi jadi kewong juga yak. Ya itulah kita gak pernah tau jodoh kita siapa. Bukan begitu bukan?
  1. Saya termasuk orang yang beruntung. Karena hampir disetiap kesempatan selalu menangin hadiah. Pernah dapet handphone pas door prize jaman outing dari kantor.Dapet kamera digital sampe paketan tuppeware pun pernah. Menang kuis radio juga pernah, dapet CD music, kaos, topi, voucher belanja. Terakhir, baru-baru ini ikutan givewaya dan menangin dompet Charles&Kei*h. Lumayan banget kan ya. Puji Tuhan.
  1. Suka banget nonton live music tapi sayang banget sama uangnya kalau harus beli tiket. Gak mau rugi banget ya. Pernah dapet tiket gratisan Java Jazz  sekitar tahun 2008/2009-an gitu deh. Seringnya sih nonton music festival pas launching product atau apapun yang free deh. Haha.. Ada yang mau ngasih gratisan nonton Java Jazz lagi gak yah? Hehe..
  1. Hampir setiap tahun ke PRJ, padahal isinya gitu-gitu doang kan ya ? Gak bosan? Gaaakk dong.
  1. Jaman masih abegeh, senang banget sama Ronan Keating. Dulu, bagi saya Ronan Keating aalah orang tertampan di dunia. Segitunyaaah, hahaha… cetek ya. Bisa histeris loh saya walau cuma denger doi nyanyi di radio atau liat video music-nya di TV.
  1. Waktu kecil, selalu pesan oleh-oleh burung pas bapak saya mau berangkat kerja. Iya, burung beneran, bukan mainan. Entahlah, kenapa juga harus burung?
  1. Di kalangan orang terdekat atau kenal baik dengan saya, pasti akan bilang kalau saya itu le to the mot person. Haha, oneng lah kalo kata mereka. Bahkan ada 1 orang teman saya yang bilang kalau saya cuma pintar di atas kertas doang. Pak suami kadang ikutan juga bilang gini : “udah sabar aja, lu jarang-jarang kan? Lah gw seumur hidup sama dia.” Tegaa yaaa, huhuhu..
  1. Greeny girl alias suka warna ijo. Suka lah pokoknya sama ijo botol, ijo daun, ijo army, ijo ulet bulu, ijo tosca. Yang belum kesampean sampe sekarang punya kebaya hijau.
  1. Last but not least,mmm… apa ya ? Oh, saya paling suka sama yang namanya keripik dan kerupuk. Segala jenis keripik dan kerupuk pasti saya suka. Kalau di rumah, saya paling rajin goreng kerupuk. Jadi kalau ada kerabat atau teman yang pulang ke kampung halaman atau kemanapun, gak usah repot-repot mikirin oleh-oleh apa buat saya. Dikasih kerupuk atau keripik aja udah senang banget. Opak, rengginang, legendar, aku padamu…

Udah 15 ya? OKAY, done untuk hari pertama.

Horeeee..

Cheers,

-EL-

 

 

 

 

 

 

15 Day Writing Challenge

Hai haiii..

Belakangan lagi ramai banget di timeline wordpress saya tentang writing challenge.

Menarik banget !

Secara gak sengaja, beberapa hari lalu, liat timeline IG dan nemu postingannya mba Yoyen. Akhirnya sesempat mungkin berkunjung ke blog-nya mba Yoyen dan bener deh kepingin banget ikutan. Tapi apa daya, baru sempat posting hari ini dikarenakan kesibukan closing yang super duper padat banget bulan ini. Paling ngga bisa melatih nulis di blog juga kan, karena selama ini sering susah dapet ide mau nulis tentang tema apa.

screenshot_2017-03-01-08-29-07

Beberapa teman blogger juga udah mulai ramai ikutan. Seru kayaknya yaa.

Aniway, sekali lagi thank you mba Yo udah kasih inspirasi. Ijinkan saya ikutan dan doakan semoga berhasil yak !!

Jadi semangat deh nih… 🙂

Yuk, yang belum ikutan, kita coba tantangan ini.

Cheers, EL

Sewa? Kenapa ngga?

Pernah punya pengalamn dal hal sewa menyewa? Saya pernah banget. Atau bahkan sebagai pihak yang memberikan sewa? Kalau dalam hal ini, saya belum pernah, hahaha…

Sekarang saya mau cerita soal apa aja yang pernah saya sewa. Jadi bukan mau bahas tentang sewa dalam skala besar ya semacam sewa rumah, sewa tanah, sewa apartemen, sewa gedung atau sewa mobil. Bukan, bukan sewa yang kayak gitu yang mau saya bahas di sini. Masih seputaran yang ringan-ringan aja koq. Hahaha..

Dulu, jaman saya masih SD (dulu banget ini, hahaha), di dekat rumah ada anak yang punya bisnis sewain komik atau majalah anak-anak, kayak Bobo atau Gober. Jadi, dia itu tetangga nya teman main saya waktu kecil. Ya kira-kira, saya kelas 3 dia sudah kelas 6. Sekitar segitu perbandingan umur kami. Saya, waktu itu termasuk langganannya. Padahal, mama saya itu selalu beliin saya majalah bobo loh. Kalau gak salah ingat, jaman itu majalah Bobo terbit setiap hari Kamis. Tapi ya gitu deh, nanti uang jajan disishin sedikit atau kadang juga minta tambahin ke orang tua buat sewa komik/majalah tadi.

Dunia persewaan masih berlanjut. Gedean sedikit lagi, kira-kira pas jaman SMP atau awal-awal SMA (saya lupa tepatnya), saya punya langganan toko khusus sewa VCD. Hihihi, jadul banget ya. VCD tuh jaman apa? Oiya, sampe bikin kartu member juga, biasanya kalau ada kartu member, biaya sewa nya beda sama penyewa umum. Padahal, kalau dipikir-pikir tinggal beli aja kan bisa ya. Tapi memang waktu jaman itu, tempat penyewaan VCD banyak banget. Lagi menjamur kayaknya. Biasanya sewa harian, per 2 hari atau 3 hari. Kalau telat balikin, biasanya kena denda. Itu juga dendanya harian loh. Sekarang kalau dipikir-pikir, ngapain juga ya saya pake ikutan sewa-sewa VCD gituan, hahaha. Culun to the max deh kalau ingat jaman itu. Padahal, sekarang kalau mau nonton film box office gampang, tinggal nonton bioskop, atau tunggu tayang di TV. Kalau mau beli DVD film nya juga bisa. Eh kalau itu namanya ikut mensukseskan pembajakan bukan? Atau kalau mau gak keluar uang sama sekali bisa juga download film gratsian. Banyak sekarang linknya, tinggal modal quota internet. Jaman emang semakin canggih ya. Hahaha..

Nah gedean dikit nih, udah mulai ngerti kalau sewa-sewa VCD itu lumayan rugi, saya kepikiran untuk p-refer beli aja filmnya. Jaman itu kan belum ada dvd ya, Jadi kalau drama seri tuh, masih 1 keping per episode nya. Kalau DVD, kan 1 keping bisa 3-4 episode. Dullu lagi booming drama Taiwan, Meteor Garden-nya si F4. Waah, kalau belum nonton kayaknya masih dirasa cupu. Udah nyari filmnya susah (akatanya sih susah, mesti bikin PO, duileeeh segitunya yak), udah gitu mahal pula per kepin nya kalau gak salah 10rb/keping. Berasa dong, Meteor Garden itu ada berapa episode. Nah saya orangnya emang gak suka ngerepotin orang tua (atau lebih takut dimarahin kalau beli-beli film), jadi belilnya juga ngumpet-ngumpet dan kudu nabung dulu. Haha, nabung lagi? Padahal mah itu bajakan loh. Maapin saya karena beli bajakan.

Beranjak kuliah, balik lagi ke hobby sewa buku (baca = novel). Kalau mau sewa buku itu lumayan jauh jaraknya dari rumah. Mesti ngeluarin uang juga buat ongkos angkot. Nama tempatnya Dunia Buku (DB), lokasi ada di sekitaran Depok. Tapi ada enaknya juga, kalau mau sewa atau giliran mulangin sewaan buku, bisa titip ke adik saya yang kuliahnya emang gak jauh dari sana. Ini juga sampe bikin kartu member loh. Eh tapi memang sistemnya pakai kartu member deh seingat saya. Disini saya merasa senang, karena saya gak perlu ngeluarin duit lumayan buat beli novel. Bisa sewa di DB. Karena novel kan harganya lumayan mahal ya untuk saya yang masih kuliah dan belum punya penghasilan sendiri.

Gak sampe situ aja. Udah jadi ibuk-ibuk gini, masih berlaku juga loh sewa-sewaan kayak tadi. Sewaktu masih jadi Ibu menyusui, saya masih rajin pumping. Bukan, bukan, saya bukan sewa alat pumpingnya koq. Jadi saya sewa freezer untuk menyimpan ASIP, dikarenakan kapasitas freezer kmai saat itu masih terbatas banget. Udah gitu nanti ASIP nya bercampur sama  aroma ikan atau makanan lain di kulkas. At least, ASIP masih tetap steril ya. Masa sewanya per 3 bulan, tapi boleh perpanjang lagi kalau masa sewa sudah habis. Saya sih gak perpanjang lagi, karena udah mulai berkurang ASI nya.

Si Alom sudah agak besaran dikit juga mash aja sewa.  Kali ini saya sewa “around w ego”. Semacam alat untuk berlatih jalan, tapi ada mainan dan musik juga. Padahal waktu saya lahiran, ada yang kasih kado baby walker, tapi saya tertarik dengan “around w ego “.  Harga nya kalau beli lumayan mihil, belum kalau anaknya gak mau atau bosanan, kelar deh urusan. Jadi setelah dipertimbangkan lebih baik kita sewa aja. Ini juga bisa lebih merangsang anak untuk rajin menguatkan otot kaki, karena dirangsang sama mainannya dan berputar-putar. Tapi ya untung kita gak beli, karena Alom cuman mau sebentar, alhasil cuman bertahan sebentar, dan kita simpan rapi sampai masa sewanya habis. Untungnya sewa cuma sebulan kan.

Nah belum lama ini, kita sewa perosotan mini untuk Alom. Dia lagi senang-senangnya main perosotan. Tapi tetap saya pesanin ke si ibu yang momong, kalau Alom tetap dibatasin main perosotan. Jangan sampe kecapean. Soalnya, kalau kita ajak dia ke play ground, susah banget diajak udahan, hahaha. Sampai saat ini masih aman terkendali lah kalau soal perosotan.

Kalau mainan anak, apalagi yang harganya lumayan nguras dompet, lebih baik kita sewa ke tempat  rental mainan. Daripada kita keluar duit banyak taunya anaknya gak suka, bosenan, yang ada jadinya malah mubazir.  Sekarang kan sudah banyak juga usaha sewa mainan anak ini. Berseliweran di mana-mana. Harganya juga masih terjangkau. Tapi harus rajin juga nyari, siapa tau dapet vendor yang ngasih harga lebih murah. Haha, tetep ya naluri cewek. Ibarat kata beda Cuma 5000 perak juga dijabanin.

Kadang malah sempat kepikiran, boleh juga nih nyoba usaha bisnis sewa-sewaan. Peminatnya pasti ada. Ya kan? Ha ha ha..

Ada yang suka nyewa juga?

Atau malah punya bisnis dibidang sewa-sewaan? Seru tuh kayaknya ya.

 

 

Cheers,

-EL-

 

Wardah masih jadi favorite

Saya itu paling tergila-gila sama lipstick. lipstick di rumah itu jumlahnya udah tergolong “gak normal”. Padahal,  yang dipake sehari-hari juga rata-rata itu-itu doang.  Malah terkadang terkesan cuek, jadi gak lipenan kalo mo ngantor. Udah gitu, warna yang dipunya banyak banget yang mirip. Ih, gimana ini ya, suka bingung sendiri juga kalau lagi nyadar. Dalem hati : “ini napa gw beli lipstick lagi?” atau “lah ini kan warnanya mirip sama yang ini.” Terkesan buang-buang duit yak? *Maapkan sayaa*

Dari sekian banyak lipstick yang saya punya,  bagi saya Wardah masih jadi juara di hati. Saya mau cerita sedikit tentang Wardah ya (khusus lipsticknya aja), karena sadar diri,  saya gak jago bikin review ala-ala beauty blogger kenamaan, jadi ini murni dari sisi perspektif saya aja ya.

Perkenalan pertama saya dengan Wardah masih tergolong baru. Ya sekitar 2 tahunan lalu lah ya. Padahal sih Wardah sendiri udah lumayan lama eksis di Indonesia.  Telat yah sayanya? . Tapi kalau diingat-ingat lagi, saya  pernah juga beli produk lipstick Wardah cuman gak sampe “demam” kayak sekarang ini. Emang sekarang kek mana sis ? Itu juga secara gak sengaja doang ngeliat teman kantor saya yang pakai lipen warnanya koq OK banget. Biasanya sih, setiap lewat booth/counter Wardah, atau kosmetik apa pun, saya bertanya ke mbaknya pakai lipen yang mana? Nah biasanya, saya tanya tanya stocknya ada gak? Kalau di saya OK, maka hampir bisa dipastikan saya pasti beli itu si lipen. Nah kalau sama teman kantor sendiri, ada rasa sungkan sedikit untuk nanya, kecuali kalau emang teman dekat banget. Yaudah, akhirnya saya kalahin rasa sungkan tadi (yeayyy, kamu kalah). Ternyata dia mau ngasih tau dan rupanya dia pakai Wardah. Wow, sedikit surprise pas tau kalau dia pakai Wardah. Tanya dia pakai no. berapa dan langsung cuss cari ke counter Wardah terdekat dan dapet loooh. Rasanya tuh senang banget.

Oiya, Wardah yang jadi rekomen dari temen saya ini, Longlasting Lipstick no. 11. Emang ya, terbukti dan terpampang nyata, the power of red lipstick itu ciamiikk. Di kala muka kucel, dandan seadanya, lagi kondisi buru-buru, poles aja dikit warna merah di bibir, hasilnya langsung kece.

Sampai hari ini, koleksi lipstick saya masih dipegang oleh Wardah sebagai lipstick yang paling banyak dikoleksi (baca: dibeli). Untuk seri longlasting lipstick nya, saya hampir punya semua no seri nya. Untuk seri terbarunya, Wardah intense matte lipstick, saya baru punya no. 11 aja. Kemasan dan packaging nya sih mirip ya. Cuma ya baek-baek sama lipen Wardah yang ini, karena saya punya anak cewek kecil yang suka kepo sama peralatan lenong emaknya, punya saya udah ada beberapa yang jadi “korban”.

Nah, belakangan bukan cuma lipstikcnya aja yang saya beli. Tapi juga li cream nya sis. Perkenalannya juga masih baru banget loh. Baru 6 bulanan terakhir lah kenal dan naksir sama exclusive matte lip cream nya Wardah.

Waktu itu, masih di kantor lama, saya dan beberapa teman cewek tuh suka ramean kalau mau beli lipstick. Via online shop biasanya. Salah satu teman saya itu tau aja tempat jual lipstick yang harganya lebih murah dari harga resmi di counter. Sementara saya sih masih pesan seri longlasting lipstiknya. Nah beberapa teman cewek tadi pesan yang lip Cream. Saya tanya dong, emang bagus yah? Mereka bilang bagus. Berhubung teman saya bilang bagus, penasaran dong ijk jadinya. Alhasil,  ikutan lah order lip cream. Juga. Emang dasar ya, gak bisa tahan banget kalau udah tau lipstick yang rekomen, mau-an banget saya nih orangnya. Pas orderan kita sampe, dan saya nyobain lip cream nya, saya jadi suka banget dengan lip cream Wardah ini. Sejauh ini, Lip Cream Wardah masih jadi favorite saya pakai sehari-hari.

Bukan maksud hati mereview ala beauty blogger (saya mah apa atuh), tapi menurut saya lip cream Wardah itu terasa ringan banget di bibir. Saya gak ngerti soal kuas aplikator, selama saya bisa mengaplikasi dengan ok dibibir, menurut saya sih itu udah oke. Aromanya juga nyaris gak ber bau. Hahaha, cetek ya review nya.

Pertama kali diaplikasikan ke bibir,  dia memang agak shinny atau apalah bahasa yang tepat untuk nyebutinnya. Ya namanya juga lip cream, jadi berasa ada cream gitu nempel di bibir. Ya semacam itu deh. Tapi percayalah, itu gak akan berlangsung lama, karena gak perlu nunggu bermenit-menit, warnanya langsung nge-blend di bibir dan hasilnya matte banget . Ringan banget kayak gak pake lipstick gitu loh.

Dan yang gak kalah penting,  harganya cukup nyaman di kantong. Dengan hanya perlu mengocek 59rb/each, saya cukup puas dengan hasilnya. Ada beberapa online shop juga yang yang jual dengan harga di bawah harga counter (tapi kalau dihitung plus ongkir sih jatuhnya sama aja ya, kecuali kalau memang mau beli banyak atau ramean kayak cerita saya tadi)

Last but not least, lip cream Wardah yang saya baru beli adalah yang no. 10. Baru aja hari Minggu kemarin beli nya (kek penting banget  nih infonya ya, hahaha). Tjakep warnanya sis! Pas banget lagi diskon jadi 53rebu. Hahaha, segitu juga mayan kan.

Me likey!

Hahaha.

Ada yang suka pakai Wardah juga ?

 

p.s : all picts are taken from Official Page Wardah Cosmetics

Cheers,

-ELITA-

Love your Mom

Beberapa hari lalu, di sebuah supermarket , gak sengaja saya mendengar percakapan singkat antar seorang ibu (kalau dilihat dari penampilannya, berumur sekitar 55 – 60 tahunan) edngna seorang anak perempuannya (sekitar umur masih 16-20 tahunan). Gak sengaja mendengar, karena kebetulan, saya berada gak jauh dari posisi mereka. Saya lagi sibuk mencari tepung roti, si ibu berada di belakang saya, bertanya kepada anak perempuannya, kira-kira begini percakapan singkat mereka :

Ibu         : Kak, ini kalau harganya diskon 60%, jadi berapa ya?

                   (saya gak tau persis berapa % yang dimaksud, tapi anggap aja segitu ya)

Anak      :  Ya ellaahhh, ntar dulu ah, gak liat apa gw lagi maen game !!

(persis seperti itu nadanya, sangat ketus)

Ibu         : Ya Allah… (sambil balik badan, menghadap ke rak lagi)

Saya yakin, ibu itu pasti sedih mendengar jawaban anaknya. Terlihat dari gesture yang langsung berbalik badan, tanpa perlu dijelaskan hatinya pasti sangat sedih.

Well, saya sendiri yang gak sengaja mendengar pun luar biasa kaget, terenyuh, dan gak sangka akan jawaban si anak. Saya lihat sekilas ke arah si anak, dia memang sedang asyik dengan HP nya. Tapi masa iya, segitunya yaaa. Toh, HP itu pun diperoleh dari hasil jerih payah orang tuanya (kasarnya masih minta ke orang tua).

Hanya satu pesan yang mau saya bilang ke anak tadi, sayangilah ibumu selagi mereka masih sehat. Selagi beliau masih bisa tersenyum.

Saat itu juga saya langsung teringat almarhum mama saya. Mungkin dulu saya pernah seperti anak itu, ketus sama orang tua. Belum sadar akan jerih payah dan kasih sayang yang luar biasa dari mama. Maafin ya ma.. Maafin anakmu yang terkadang melukai perasaanmu.

I love you, mom…