From MONAS to RAGUSA

Holaaaa…

*sapuan dulu ah… blog nya udah mulai berdebu*

Bener-bener deh ya, vakuum bikin postingan di blog itu sesuatu banget. Ya pasti alasannya apalagi kalau bukan karena kesibukan.  Cielaah, sibuk ngapain neng? Haha, klasik yak alasannya. Tapi kenyataannya emang begitu koq. Pas lagi punya waktu senggang, rasanya malas banget nulis, pas lagi hectic sama kerjaan atau urusan rumah, kangen pengen nulis. Padahal cerita banyak banget yang mau di share. Hahaha, ya gak banyak-banyak amat juga sih sebenernya. Iya in aja deh biar seneng yak.

Well, eniweiiii, kali ini ijinkan saya mau berbagi pengalaman tentang cerita weekend. Seperti yang udah disepakati antara saya dan juga pak Suami, bahwasanya setiap weekend adalah waktu nya untuk bermain bersama anak. Entah cuman main-main di rumah ataupun keluar rumah. Jarang sih kalau cuman di rumah aja pas weekend, selain karena garing ya boooo…., tapi juga karena alasan kasian sih sama Alom, ya paling ngga dia bisa berinteraksi dengan lingkungan sekitar, gak melulu dengan mainan di rumah dan orang-orang rumah.

Ceritanya Sabtu lalu, acara lumayan padat nih sampai malam. Pagi sampai sinag, kita mesti ikutin acara partumpolan (ikat janji antara calon pengantin sebelum diberkati nantinya dalam adat Batak) saudara sepupu. Gak lama sih. Kelar acara gereja terus kita pulang. Biasanya habis itu ada acara lagi (masih rangkaian acara adat juga), tapi kita pilih pulang, karena gak ngerti ya boo dan Alom juga kasian udah nyanyak tidur kecapean.

Niat awalnya, pulang dari acara partumpolan itu, kita cuss jalan ke arah Serpong yang menurut pak Suami lebih enak aksesnya (lewat toll terus) dan gak ketemu macet yang luar biasa (biasanya emang kalau weekend, Jakarta tuh ruameek dan padat banget).  Tapi urung, karena Alom udah bobo, jadi kita pulih pulang dulu, biar Alom pun bisa enak tidurnya nah sorenya baru deh kita lanjut cuss jalan.

Diputuskanlah jalan-jalan ke Monas. Monumen Nasional. Siapa coba yang gak tau Monas?

Ih udah lama banget gak jalan-jalan ke Monas. Biasanya nih, kalau ke Monas itu dalam rangka nemenin saudara/keluarga yang datang dari luar kota (pelosok kampung halaman) yang kepengen banget liat icon-nya ibukota. Mereka biasanya lebih antusias banget ke Monas. Kalau macam saya sih pikir-pikir lagi deh kalau cuman jalan-jalan ke Monas doang.  Ya gak sih ? Tapi kali ini, kepengin deh ajak Alom mengenal dunia luar yang gak cuman mall doang. Selain menghemat uang mamak ya nak (secara kalau ke mall kan uang juga bakalan keluar-irit detected) Alom juga kan pasti bakalan suka kalau wisata outdoor gitu.

Sore itu sih, jalan dari rumah, langit keliatan mendung. Tapi Puji Tuhan, cuaca tetap bersahabat sampai malamnya. Gak ada hujan sama sekali. Jalanan juga lancar jaya mungkin karena Sabtu itu orang banyak yang keluar kota juga kali ya nerusin long weekend dari Kamis yang tanggal merah. Perjalanan lancar. Sampai kami pun tiba di Monas.

Gak nyangka ternyataMonas rame banget ya. Efek malam Minggu juga mungkin ya. Saya pikir bakalan sepi loh. Lagi juga ada semacam pasar malam di sana, banyak pedagang, ada tempat/resto kecil yang menjual aneka makanan. Ada spot permainan untuk anak-anak juga. Benar-benar mirip pasar malam deh. Dulu seingat saya, beberapa tahun lalu, di pelataran Monas itu banyak yang berjualan kaos yang menggambarkan Monas atau apapun yang berhubungan dengan kota Jakarta. Mungkin sekarang para penjual itu sudah diberikan lokalisasi kali ya, jadi lebih tertib lagi jualannya. Tapi entah deh, di pelataran Monas masih ada pedagang atau nggak? Karena waktu itu kami kesana sudah lumayan gelap, jadi gak banyak meng-explore Monas.

Tapi kemarin itu kita happy banget bisa punya pengalaman lagi jalan-jalan ke Monas. Alom juga happy banget. Sebelum masuk kawasan Monas, kita disuguhi pemandangan pasar malam tadi. Gak mau ketinggalan, sekalian deh ajakin Alom naik kereta mini yang ada di salah satu spot permainnan anak di sana. Tiketnya juga murah meriah. Cuma Rp 15.000 per 15 menit. Saya sih gak bisa pastiin ya itu bener ada 15 menit atau ngga, tapi ya lumayanlah ya. Abis itu kita lanjut lagi menuju pintu masuk. Takjub ternyata ramai banget loh. Ada yang kesana sama teman se-genk, sama keluarga, sama pacar, ramailah pokoknya. Disana disediakan pula kereta wara-wiri, gratis keliling Monas. Tapi karena kemarin kita sudah kemalaman, jadi gak sempat ikutan naik wara wiri nya, kereta hanya mengantarkan penumpang sampai ke pelataran Monas. Kami sih cuma di pinggiran Monas saja waktu itu.

Maksud hati sih kepengin ya ngajak Alom naik sampai ke puncak Monas. Tapi apa daya, mamak terlalu parno anaknya nanti masuk angin karena anginnnya bakalan kencang di atas sana. Nanti deh lain kali kalau pas ke Monas nya siang. Padahal seru yak bisa lihat Jakarta dari ketinggian di waktu malam. Oiya, saya juga baru tau loh, kalau naik ke puncak Monas itu bisa pada malam hari. Terakhir kesana loketnya ditutup sampai jam sebelum sore deh (seingat saya). Ini kayaknya baru deh dibuka loket untuk jam malamnya ke puncak Monas.

Akhirnya kita cuman sekali jalan, trus langsung balik lagi ke pintu keluar. Rapi banget loh taman Monas ini (norak banget ya saya, hahaha).  Ini kayak baru pertama jalan-jalan ke Monas deh. Bersih  juga karena sampai  malam pun masih ada petugas yang bersih-bersih di Monas. Tadinya perjalanan mau lanjut lagi ke kawasan kota tua. Tapi sudah keburu malam, lain kali lah ya ke kota tuanya. Awalnya juga sempat galau mau keliling Jakarta pake bus city tour. Tapi dengan pertimbangan kalau rencana awalnya kita ke Monas, walhasil di pending lagi deh naik bus city tour.

Karena urung ke kota tua, akhirnya saya usulin ke pak Suami buat nyobain es krim Ragusa yang fenomenal itu. Kapan waktu  saya pernah baca kalau lokasi Ragusa gak jauh dari sekitaran Monas. Thank to Google Map, akhirnya pak Suami bisa menemukan lokasi Ragusa. Ternyata gak jauh ya. Hahaha. Letaknya ada di jalan Veteran . Tempatnya juga gak besar, sedikit nyempil karena belum pernah ada yang kesana sebelumnya, pas tanya sama petugas parkir, ternyata lokasi nya persis di depan kami. Haha. Tempatnya sendiri memang nyempil di antara bangunan semacam ruko tua di jalan Veteran. Tapi gak susah koq nemuin lokasinya. Es krimnya sendiri enak loh. Gak terlalu manis dan gak susu banget. Komposisi rasanya pas lah menurut saya. Waktu itu kita pesan es krim yang best seller, Spaghetti Ice Cream dan Banana Split. Banyak bener ya, hahaha. Padahal di meja sebelah kita, ada 4 orang anak seumuran anak kuliahan gitu, Cuma beli 1 aja untuk rama-rame.  Ada yang pesan es krim juga tapi makannya di pelataran ruko tetangganya juga. Saya pikir, nih orang-orang pada makan nasi goreng pesan di mana, ternyata mereka sedang asyik menyantap es krim juga. Haha.

Selama menikmati es krim Ragusa, ada hal-hal yang menarik perhatian kami. Selain foto-foto di dinding (foto-foto jaman dulu banget), ada 2 orang ibu paruh baya yang selalu mondar-mandir disana. Saya gak tau persis, mereka itu siapa, pelayan, owner atau siapa. Dua orang itu punya kepribadian yang beda banget. Yang satunya grasak-grusuk aja sambil ngedumel pas ngerapihin meja-meja dan bangku. Yang 1 lagi ramah, selalu menyapa setiap pengunjung yang datang. Bahkan meja di sebelah kami itu (yang didudukin sama anak-anak seumuran anak kuliahan tadi),  seperti sedang diceritain gimana asal ususl es krim Ragusa. Bahkan ada juga yang minta foto bareng. Pokoknya beda banget deh. Ada yang sudah pernah ke Ragusa ?

Pokoknya seru deh perjalanan kami malam Minggu itu. Next trip kita explore Jakarta lagi. Seru kayaknya sekarang kalau keliling Jakarta. Banyak tempat-tempat seru yang sayang kalau gak dinikmati.  Alternatif wisata yang bagus untuk anak-anak juga kan daripada mereka mesti ke mall terus dan akhirnya gak kenal kalau selain mall masih banyak tempat-tempat seru lagi buat di jelajah.

IMG20170513192114

Terasa banget kan suasana pasar malamnya

IMG20170513201422

Happy banget ya anak ini

IMG20170513212053

Belum lengkap kalo belum foto di depan Ragusa

IMG20170513205803IMG20170513205809

So enjoy Jakarta, fellaz!

Cheers,

-EL-

Advertisements

8 comments


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s