Day 8 : The Good, The Bad, and The Ugly of Me

Tema hari ini macam lagi ditanya pas lagi interview kerja deh. Mirip sih walaupun gak sama. Strenght and weakness. Mirip kan yah?

Hehehe, selalu susah kalau ditanya soal beginian. Soalnya saya lemah kalau disuruh menilai diri sendiri. Ya begitulah kir-kira.

Oke baiklah, kalau mau ngomongin baik buruk jelek nya saya itu mesti mikir banyak *jangan kebanyakan mikir juga kali ya, hahahha..*

Kalau kata orang terdekat atau beberapa teman, saya ini termasuk orang yang sabar. Sabar banget, mau dimarah-marahin, mau dijadiin bahan ketawaan, dikerjain juga, ekspresinya palingan datar aja. Tapi jangan salah loh, orang sabar itu ada batasnya kan? Sekalinya marah, wah rasanya puas banget lah rasa di dada nih *apa sih, macam lagi nyanyi*. Banyak juga yang bilang kalo saya itu kalem, gak neko-neko. Tapi btw, itu bisa dibilang good gak sih ? hahaha..

Kalau ngomongin tentang the bad of me, nah ini cenderung gampang deh buat saya. Bisa dibilang saya itu orangnya gak enakan. Dikit-dikit gak enakan. Kadang gak berani bilang ngga, karena gak enak, ntar orangnya marah, ntar orangnya sedih, ya semcam itu deh ya. Sampai suat hari, adik saya bilang, kalau saya jangan selalu gak enakan, yang ada rugi sendiri aja gitu, karena gak enakan tadi. Emang sih ini ujungnya saya juga yang bakalan rugi. Alhasil misuh-misuh deh gara-gara terlanjur gak enakan. Sampe sekarang juga masih belajar buat gak berlaru-larut jadi gak enakan. Sekali-kali harus tega, gitu pesan adik saya. Hemm, baiklaah. Oiya terkadang saya juga masa bodo aja dengan lingkungan. Bukan berarti gak empati ya. Cuma terkesan cuek lah gitu. Salah seorang teman saya sempat kasih komen; “ Lu terlalu apatis sih, sampe hamil aja gak tau.” Gitu deh. Bisa dibilang ngegampangin juga kali ya, jadi terkesan cuek banget.

Yang ke-tiga soal the ugly of me. Hampir mirip ya sama the bad of me. Mmm, apa ya? Hemmm gini, saya kadang ngerasa suka gak fokus sama apa yang orang bicarain jadinya pas saya tanya balik jatuhnya jadi pada ketawa. Kenapa? Karena menurut mereka saya lemot atau yang saya tanya itu barusan diceritain kan.  Kadang juga orang sudah ketawa geli, saya baru beberapa detik kemudian ikutan geli. Ini sih susah ya ngerubahnya. Masalahnya ya itu, harus fokus. Kadang juga kalau saya lagi ngomong serius, bisa aja lupa tengah jalan barusan ngomong apa, jadinya gak kelar deh omongannya. Andai kata kelar pun itu lama, mesti mikir dulu, mau ngomong apa kelajuntanya yang tadi.. Segitu parahnya ya.  Iya, saya juga heran. Heem… Ada Aqua? Looh.

Hahahaha..

 

Jujur, ini writing challenge tersulit deh sampai sejauh ini. Padahal yang kemarennya juga udah susah ya. Kebuka semua deh aibnya, hahaha. Udah gitu, molor pula nulisnya. Gapapa, namanya juga challenge kan ?

 

 

 

Cheers,

-EL-

 

Advertisements

2 comments


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s