Sewa? Kenapa ngga?

Pernah punya pengalamn dal hal sewa menyewa? Saya pernah banget. Atau bahkan sebagai pihak yang memberikan sewa? Kalau dalam hal ini, saya belum pernah, hahaha…

Sekarang saya mau cerita soal apa aja yang pernah saya sewa. Jadi bukan mau bahas tentang sewa dalam skala besar ya semacam sewa rumah, sewa tanah, sewa apartemen, sewa gedung atau sewa mobil. Bukan, bukan sewa yang kayak gitu yang mau saya bahas di sini. Masih seputaran yang ringan-ringan aja koq. Hahaha..

Dulu, jaman saya masih SD (dulu banget ini, hahaha), di dekat rumah ada anak yang punya bisnis sewain komik atau majalah anak-anak, kayak Bobo atau Gober. Jadi, dia itu tetangga nya teman main saya waktu kecil. Ya kira-kira, saya kelas 3 dia sudah kelas 6. Sekitar segitu perbandingan umur kami. Saya, waktu itu termasuk langganannya. Padahal, mama saya itu selalu beliin saya majalah bobo loh. Kalau gak salah ingat, jaman itu majalah Bobo terbit setiap hari Kamis. Tapi ya gitu deh, nanti uang jajan disishin sedikit atau kadang juga minta tambahin ke orang tua buat sewa komik/majalah tadi.

Dunia persewaan masih berlanjut. Gedean sedikit lagi, kira-kira pas jaman SMP atau awal-awal SMA (saya lupa tepatnya), saya punya langganan toko khusus sewa VCD. Hihihi, jadul banget ya. VCD tuh jaman apa? Oiya, sampe bikin kartu member juga, biasanya kalau ada kartu member, biaya sewa nya beda sama penyewa umum. Padahal, kalau dipikir-pikir tinggal beli aja kan bisa ya. Tapi memang waktu jaman itu, tempat penyewaan VCD banyak banget. Lagi menjamur kayaknya. Biasanya sewa harian, per 2 hari atau 3 hari. Kalau telat balikin, biasanya kena denda. Itu juga dendanya harian loh. Sekarang kalau dipikir-pikir, ngapain juga ya saya pake ikutan sewa-sewa VCD gituan, hahaha. Culun to the max deh kalau ingat jaman itu. Padahal, sekarang kalau mau nonton film box office gampang, tinggal nonton bioskop, atau tunggu tayang di TV. Kalau mau beli DVD film nya juga bisa. Eh kalau itu namanya ikut mensukseskan pembajakan bukan? Atau kalau mau gak keluar uang sama sekali bisa juga download film gratsian. Banyak sekarang linknya, tinggal modal quota internet. Jaman emang semakin canggih ya. Hahaha..

Nah gedean dikit nih, udah mulai ngerti kalau sewa-sewa VCD itu lumayan rugi, saya kepikiran untuk p-refer beli aja filmnya. Jaman itu kan belum ada dvd ya, Jadi kalau drama seri tuh, masih 1 keping per episode nya. Kalau DVD, kan 1 keping bisa 3-4 episode. Dullu lagi booming drama Taiwan, Meteor Garden-nya si F4. Waah, kalau belum nonton kayaknya masih dirasa cupu. Udah nyari filmnya susah (akatanya sih susah, mesti bikin PO, duileeeh segitunya yak), udah gitu mahal pula per kepin nya kalau gak salah 10rb/keping. Berasa dong, Meteor Garden itu ada berapa episode. Nah saya orangnya emang gak suka ngerepotin orang tua (atau lebih takut dimarahin kalau beli-beli film), jadi belilnya juga ngumpet-ngumpet dan kudu nabung dulu. Haha, nabung lagi? Padahal mah itu bajakan loh. Maapin saya karena beli bajakan.

Beranjak kuliah, balik lagi ke hobby sewa buku (baca = novel). Kalau mau sewa buku itu lumayan jauh jaraknya dari rumah. Mesti ngeluarin uang juga buat ongkos angkot. Nama tempatnya Dunia Buku (DB), lokasi ada di sekitaran Depok. Tapi ada enaknya juga, kalau mau sewa atau giliran mulangin sewaan buku, bisa titip ke adik saya yang kuliahnya emang gak jauh dari sana. Ini juga sampe bikin kartu member loh. Eh tapi memang sistemnya pakai kartu member deh seingat saya. Disini saya merasa senang, karena saya gak perlu ngeluarin duit lumayan buat beli novel. Bisa sewa di DB. Karena novel kan harganya lumayan mahal ya untuk saya yang masih kuliah dan belum punya penghasilan sendiri.

Gak sampe situ aja. Udah jadi ibuk-ibuk gini, masih berlaku juga loh sewa-sewaan kayak tadi. Sewaktu masih jadi Ibu menyusui, saya masih rajin pumping. Bukan, bukan, saya bukan sewa alat pumpingnya koq. Jadi saya sewa freezer untuk menyimpan ASIP, dikarenakan kapasitas freezer kmai saat itu masih terbatas banget. Udah gitu nanti ASIP nya bercampur sama  aroma ikan atau makanan lain di kulkas. At least, ASIP masih tetap steril ya. Masa sewanya per 3 bulan, tapi boleh perpanjang lagi kalau masa sewa sudah habis. Saya sih gak perpanjang lagi, karena udah mulai berkurang ASI nya.

Si Alom sudah agak besaran dikit juga mash aja sewa.  Kali ini saya sewa “around w ego”. Semacam alat untuk berlatih jalan, tapi ada mainan dan musik juga. Padahal waktu saya lahiran, ada yang kasih kado baby walker, tapi saya tertarik dengan “around w ego “.  Harga nya kalau beli lumayan mihil, belum kalau anaknya gak mau atau bosanan, kelar deh urusan. Jadi setelah dipertimbangkan lebih baik kita sewa aja. Ini juga bisa lebih merangsang anak untuk rajin menguatkan otot kaki, karena dirangsang sama mainannya dan berputar-putar. Tapi ya untung kita gak beli, karena Alom cuman mau sebentar, alhasil cuman bertahan sebentar, dan kita simpan rapi sampai masa sewanya habis. Untungnya sewa cuma sebulan kan.

Nah belum lama ini, kita sewa perosotan mini untuk Alom. Dia lagi senang-senangnya main perosotan. Tapi tetap saya pesanin ke si ibu yang momong, kalau Alom tetap dibatasin main perosotan. Jangan sampe kecapean. Soalnya, kalau kita ajak dia ke play ground, susah banget diajak udahan, hahaha. Sampai saat ini masih aman terkendali lah kalau soal perosotan.

Kalau mainan anak, apalagi yang harganya lumayan nguras dompet, lebih baik kita sewa ke tempat  rental mainan. Daripada kita keluar duit banyak taunya anaknya gak suka, bosenan, yang ada jadinya malah mubazir.  Sekarang kan sudah banyak juga usaha sewa mainan anak ini. Berseliweran di mana-mana. Harganya juga masih terjangkau. Tapi harus rajin juga nyari, siapa tau dapet vendor yang ngasih harga lebih murah. Haha, tetep ya naluri cewek. Ibarat kata beda Cuma 5000 perak juga dijabanin.

Kadang malah sempat kepikiran, boleh juga nih nyoba usaha bisnis sewa-sewaan. Peminatnya pasti ada. Ya kan? Ha ha ha..

Ada yang suka nyewa juga?

Atau malah punya bisnis dibidang sewa-sewaan? Seru tuh kayaknya ya.

 

 

Cheers,

-EL-

 

Advertisements

12 comments

  1. Akuu akuuu, waktu SD- SMP buka sewaan majalah, komik gitu El.. tapi selain nyewain.. hobi sewa komik di tempat lain jg jalan.. eh nggak cuma komik sih, novel2 jg😊. Kalo vcd/dvd aku ada pengalaman kerja jadi CS alias mbak2 yang ngambil2 cd itu El.. jaman kuliah hihihi

    Like

  2. Akuuuu. Dulu jaman SD nyewain Bobo ke temen2 sekelas. Trus, suka nyewa komik sama novel2 gitu. Deket kantor dulu ada persewaan novel sama komik. Tp sayang, novelnya jadul2. Dan katanya udah tutup juga skrg

    Like

  3. Hidup nyewa untuk kaum yang belum berpunya! Haha… Saya juga punya pengalaman nyewa buku, komik atau novel. Selalu ada perasaan was was sama itu barang sewaan. Takut itu barang kenapa2 😅

    Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s