Love your Mom

Beberapa hari lalu, di sebuah supermarket , gak sengaja saya mendengar percakapan singkat antar seorang ibu (kalau dilihat dari penampilannya, berumur sekitar 55 – 60 tahunan) edngna seorang anak perempuannya (sekitar umur masih 16-20 tahunan). Gak sengaja mendengar, karena kebetulan, saya berada gak jauh dari posisi mereka. Saya lagi sibuk mencari tepung roti, si ibu berada di belakang saya, bertanya kepada anak perempuannya, kira-kira begini percakapan singkat mereka :

Ibu         : Kak, ini kalau harganya diskon 60%, jadi berapa ya?

                   (saya gak tau persis berapa % yang dimaksud, tapi anggap aja segitu ya)

Anak      :  Ya ellaahhh, ntar dulu ah, gak liat apa gw lagi maen game !!

(persis seperti itu nadanya, sangat ketus)

Ibu         : Ya Allah… (sambil balik badan, menghadap ke rak lagi)

Saya yakin, ibu itu pasti sedih mendengar jawaban anaknya. Terlihat dari gesture yang langsung berbalik badan, tanpa perlu dijelaskan hatinya pasti sangat sedih.

Well, saya sendiri yang gak sengaja mendengar pun luar biasa kaget, terenyuh, dan gak sangka akan jawaban si anak. Saya lihat sekilas ke arah si anak, dia memang sedang asyik dengan HP nya. Tapi masa iya, segitunya yaaa. Toh, HP itu pun diperoleh dari hasil jerih payah orang tuanya (kasarnya masih minta ke orang tua).

Hanya satu pesan yang mau saya bilang ke anak tadi, sayangilah ibumu selagi mereka masih sehat. Selagi beliau masih bisa tersenyum.

Saat itu juga saya langsung teringat almarhum mama saya. Mungkin dulu saya pernah seperti anak itu, ketus sama orang tua. Belum sadar akan jerih payah dan kasih sayang yang luar biasa dari mama. Maafin ya ma.. Maafin anakmu yang terkadang melukai perasaanmu.

I love you, mom…

Advertisements

11 comments

  1. Ya tapi kembali lagi ke orang tua nya sih. Kalo aku ngomong gt sama ibuku, lgs digetak pasti. Mana berani. Ngerrrii. 😱😱 Soalnya banyak ortu yg suka gak tega marahin anaknya. Padahal lbh kasian lagi dalam kehidupan nyata belum tentu org lain mau mengakomodir sikap kasar gt, adanya rugi di anaknya (susah dpt temen, susah dpt kerja) Betul kan? Hihihi

    Liked by 1 person

  2. Setuju banget sama Clara.. mana berani jawab gitu ke nyokap, bisa habis.. hehehe.. tapi aku memang berasa banget cara ngajarin anak jaman dulu sama sekarang, gak generalisasi sih, tapi memang banyak yang gak mau marahin anaknya, takut anaknya jadi bandel, lah gak dimarahin tambah jadi, bener kan?

    Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s