Telepon dari Bapak

Suatu siang, selagi jam istirahat kantor, tiba-tiba HP saya berdering, pas cek layar HP, ternyata Bapak saya yang telepon. Maka terjadilah percakapan berikut :

————————

Bapak : “El, Alom kemana?”

Me : “Lah kan di rumah Pak.”

Bapak : “Gak ada nih, rumah kosong, pintu sama jendela tutup semua.”

Me : (deg-degan, dan mulai gemeteran), “Lagi keluar mungkin diajak si ibu cari makan, coba tanya ke mbak Ika -tetangga sebelah rumah deh” (berusaha pikir positif).

Bapak : ” Oh gitu yah.”

————————

Sepuluh menit kemudian, saya telepon balik si Bapak, dan ternyata katanya Alom tadi sedang diluar, diajak si ibu cari makan. Tenaaangggg, saya bisa kerja normal lagi.

Hufffth, ini aselik, saya deg-degan banget loh. Secara kan ya, Alom saya tinggal di rumah cuman sama si ibu yang momong aja. Dan memang, hampir setiap siang, Bapak saya selalu ke rumah, nemenin Alom sekalian monitor juga. Apalagi si ibu yang momong Alom ini kan masih baru ikut sama keluarga kami, jadi ya gitu, ada rasa parno kalo terima telepon siang-siang begitu. Apalagi belakangan banyak berita aneh-aneh ya. Aah, jauh-jauh deh dari hal-hal yang kayak gitu.

Pernah juga suatu malam. Pulang kantor, badan rasanya gak enak banget, jadi langsung istirahat. Tepar. Gak bisa main sama Alom, bersih-bersih langsung tidur. Tengah malam saya terbangun. Dan HP saya masih di dalam tas belum sempat dikeluarin pas sampai di rumah. Nah, pas lagi cek notification di layar HP, jantung saya langsung nyess, debar-debar banget. Ada 10x misscall dari bapak saya. Itu sudah lewat tengah malam. Was-was pastinya. Was-was banget. Soalnya Bapak saya kan sendirian di rumah, adik saya yang cewe lagi ada tugas keluar kota, sementara adik saya yang bungsu masih kuliah di Semarang. Ini ada apa yah sampe telepon 10x begini. Gak mungkin bisa ngilangin pikiran jelek kalau begini situasinya. Takut banget ada apa-apa. Langsung saya telepon balik gak diangkat. Coba telpon lagi gak diangkat. Makin gak tenang. Akhirnya Bapak yang telepon balik ke saya. Rupanya ada berita duka, seorang keluarga dekat sudah berpulang ke rumah Bapa. Disatu sisi saya merasa lega dan tenang, karena ternyata gak ada apa-apa dengan Bapak, tapi disatu sisi juga shock, karena mengetahui kabar duka tersebut.

Masih banyak kejadian seputar telepon dari Bapak saya. Tapi, yang selalu saya rasakan kalau telepon saya bunyi dan di layar ternyata Bapak saya yang telepon, perasaan hati tuh gak pernah tenang. Selalu saja berpikir ini ada apa ya si Bapak telepon. Pikiran jelek gak pernah lepas pokoknya.

Ada yang punya pengalaman parno dengan bunyi telepon seperti saya gak? Biasanya telpon darimana ?

^cheers^

-Els-

 

 

Advertisements

6 comments

  1. telepon yang paling bikin deg2an kalo subuh datangnya. dan itu beneran kabar buruk waktu telepon subuh ngabarin papaku sakit..dulu waktu punya team yg kerja shift2an juga bikin deg2an kalo ada telepon malem ato subuh, tandanya ada masalah di shift itu..hahahaha..tapi pernah di telp subuh tp ternyata orang nipu mana suaranya mirip banget, hampir ketipu..untung batere low bat dan pas telp putus, gw bisa mikir jernih..jadi pas ditelepon lagi gw udah bisa ngomelin tuh penipu. kamfret. hehehe

    Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s