Anakku Berhati Lembut

Diumurnya yang baru 18M+ saat ini, baru saya sadari, ternyata anak saya berhati lembut. Berhati lembut atau apalah nama yang pas untuk karakter nya itu. Mungkin itu kata yang tepat untuk menggambarkan kepribadiannya saat ini. Kenapa saya bilang begitu ?

Kejadiannya baru saja saya sadari tadi malam. Alom memang susah tidur akhir-akhir ini. Maunya bermain, jalan kesana-jalan kesini. Susah deh pokonya. Nanti juga kalau dia sudah capek main dan sudah waktunya mau tidur, masih juga susah, garuk sana sini, puk puk, minimal 15menitan deh. Pernah saya bikin strategi untuk mematikan seluruh lampu ruangan termasuk dapur dan kamar mandi, even paksuย lagi nonton tv pun, saya minta untuk dimatikan supaya suasana gelapnya makin berasa, trus nanti saya bilang : “yah mati lampu dek, bobo yuk.” Tapi gak berhasil aja gitu. Yang ada dia malah gak bisa tidur dan pegangan kencang banget karena takut. Padahal saya udah nyalain emergency lamp di kamar yang menurut saya lumayan terang. Hemmm, emang bener yah, buah jatuh gak jauh dari pohonnya, like mother like daughter kalau kek gini sih. Haha, Alom juga takut gelap ternyata.

img_0007

si anak kecil yang susah banget kalau mau tidur malam

Singkat cerita, semalam papanya Alom pulang cepat dari kantor jadi dia ikutan nimbrunglah buat boboin si Alom. Sampe jam 10 malam belum juga tidur anaknya, belum juga ada tanda-tanda mata ngantuk, masih asyik kesana-sini, main-main di tempat tidur, nyanyi-nyanyi sambi ltepuk tangan. Satu lagu selesai. Dia makin senang minta diulang lagi lagunya. Tapi papanya bilang kalau Alom harus bobo, sudah malam, anak kecil gak baik bobo malam-malam, bobo jangan kemalaman. Ya pokoknya semacam itulah omongan papanya. Alom diam dan dia langsung tidur dengan posisi tengkurap. Namanya juga belum ngantuk, masih gelisah sana-sini, masih mau golak golek. Kembali papanya bilang, Alom hati-hati nanti tangannya sakit, terkilir karena posisi tangannya memang kejepit badannya. Dan gak lama setelah itu dia terdiam. Benar-benar diam. Alom nangis. Bukan nangis yang meraung-raung atau tangisan cengeng anak-anak. Tapi nangisnya sampe tersedu-sedu. Sedih banget pokoknya seperti layaknya dia habis dimarahin dengan intonasi yang kasar.

Duh nak, kamu kenapa? Langsung saya pangku dan saya peluk, usap-usap kepalanya. Tapi makin tersedu-sedu. Sedih banget ngeliatnya. Hati kecil saya juga jadi ikut menangis. Padahal papamu gak marahin kamu loh nak. Tapi gak ngerti mungkin memang sesensitif itu perasaannya. Jadilah saya tau, kalau mau bicara sama Alom harus benar-benar halus dan lembut.

Yang masih jadi PR buat saya adalah bagaimana caranya atau tips nya mengatasi anak yang susah tidur. Ada yang bisa kasih saran?

^cheers^

Advertisements

4 comments

  1. duh alom.. ๐Ÿ™‚
    anakku kalo susah tidur matiin lampu trus dicuekin..hahaha..kasian sih..kadang2 bisa sih di puk puk, di garuk, diceritain bikin tidur. Tapi kalau udah kumat ngeyelnya, cara paling efektif ya kita diem disebelah dia, ga ngomong, ga nanggepin permintaannya nyanyi berulang2..tapi tetep jatohnya nyesel sih setelah dia tidur..hehehe

    Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s