Eat-Ate-Eaten

Dilihat dari  judul postingan ini langsung kepikiran sama irregular verb yang sama-sama punya arti makan dalam bentuk waktu yang berbeda. Tapi saya bukan mau bahas soal si irregular verb kali ini. Sedikit ada hubunganya juga sih kalo menurut saya. Ya. Gak jauh adalah soal makan dan makanan.

Eat – Ate -Eaten yang dimaksut disini adalah nama grup Whatsapp (WA), dimana saya termasuk salah satu participant nya. Awal mula grup ini, di created oleh seorang teman,  saat kita rame-rame makan di tempat makan yang lagi happening saat itu di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, nama resto nya sendiri Eat Happ*n. Tempat nongkrong yang lagi digandrungi sama anak muda di sekitaran Jakarta *berasa anak muda banget ya gw?*. Makanan yang disajikan ya ala-ala anak muda juga. Semacam burger, pasta, martabak yang setiap potong nya punya topping yang beda, long bread, kue cubit jaman sekarang yang pake topping nutt*la, green tea, dsb. Waktu itu sih emang pas lagi happening juga, jadi bisa terbilang rame dengan pengunjung, sampe 2 orang teman kantor rela pulang duluan buat book tempatnya, akhirnya dapet tempat juga sih. Segitu ramenya ? Ya, memang begitulah adanya. Sekarang-sekarang sih kalau saya lewat sana, ya gak serame waktu itu ya. Ok, sekian informasi tentang resto nya.

Back to topic, sebenarnya apa sih yang istimewa dari si Eat-Ate-Eaten ini? Gak ada. Hahaha, jujur banget ya. Ya seperti layaknya grup-grup WA lainnya. Grup ini tempat nya ngobrol soal macam-macam. Participants nya sendiri ya  masih dalam inner circle yang sama, kita semua teman satu kantor bok. Berawal dari share foto sewaktu makan-makan di resto yang disebut sebelumnya. Awalnya saya pikir, ah ini grup paling bertahan gak lama. Seringan sepi gitu loh maksutnya. Ya, kan karena cuma tempat sharing foto aja awalnya. Tapi rupanya, gak disangka tak dinyana, ternyata grup ini adalah grup WA tereksis yang ada di list grup WA saya. Mungkin karena kita bekerja di area yang sama, jadi bisa topik yang dibahas juga masih bisa nyambung. Eh sebentar. Seingat saya jarang banget loh kita membahas soal kerjaan kantor. Kalau issue-issue seputar kantor pun cuma sampai level “jarang” doang.

Grup biasa rame di malam hari apalagi kalau pas malam minggu, rame banget. Itu pada gak malam mingguan apa ya anak-anak di grup? For info aja, participant yang sudah menikah ya palingan 3 orang termasuk saya, sedangkan particpants keseluruhan ada 14, selebihnya ya lajang dengan status available or not available. Awalnya ada 16 orang, tapi yang 2 orang “gak kuat” a.k.a melambaikan tangan ke arah kamera. Kenapa gak kuat ? Karena kalau grup lagi rame dan kita gak ikutan rame di dalamnya, sekali nya buka unread chat bisa sampai 1000-an. Gilaaak kan. Rekor saya sendiri sampai sejauh ini sih baru 400 unread messages, begitu buka si eat-ate-eaten ini.

Apa aja sih yang dibahas? Macam-macam topiknya. Sepengamatan saya, grup bakalan rame kalau kita ngebahas soal gosip artis yang lagi rame di omongin. Berkat follow akun IG nya si mbak Lambe, ya saya bisa dibilang update juga soal gosip artess. Apalagi pas lagi ngebahas topik LGBT, bukan mendeskriditkan mereka loh ya, tapi lebih membahas perilaku mereka, artis-artis mana aja yang yang LGBT, mereka gaulnya dimana aja, sampe nih ada satu orang member, paham betul nama club gay yang ada di Jakarta, share foto-fotonya juga di grup. Gila ya bok. Itu anak koq tau banget soal begituan. Sampe aplikasi yang banyak dipakai sama kaum gay pun doi tauuu. Ouuccchh. Lumayan tau banyak jadinya soal beginian. Terakhir yang rame di bahas di grup soal kasus pemerkosaan dan pembunuhan yang lagi rame juga diberitain di media. Ngeri ya memang. Bisa dibilang obrolan yang penting – gak penting sih yang dibahas. Tapi lumayan loh bisa menghibur. Apalagi diriku yang sering ditinggal pak Suami pulang tengah malam, sementara anak sudah tidur dan mata masih belum mau diajak istirahat, jadilah nimbrung di grup, lumayan berasa gak sepi loh. Eh tapi memang kebanyakan grup yang saya ikutin, kebanyakan membahas topik-topik yang ringan sih. Ada juga satu atau dua grup yang sepi banget, hampir gak pernah ada obrolan di dalamnya, tapi grupnya masih ada.

Angkatan muda, si lajang dengan status available or not available, lebih sering ngumpul bareng di after office hour, nah kalau kita-kita  yang muda tapi udah terbatas jam gaolnya, jarang deh ikutan mereka. Kalau sebatas makan bareng sih ok lah. Mereka seringan ya nonton dan karaoke bareng. Saya melipir cantik deh kalau agendanya nonton atau karaoke. Inget anak, hihihihi. Kerasa banget sih grup ini bisa mendekatkan satu sama lainnya. Mungkin dulu kalau di kantor ada yang masih sungkan si anu ngobrol dengan si inu, tapi sejak ada di grup lambat laun semua bisa nge-blend, satu sama lain. Akhirnya ada sisi positifnya juga nih si grup.

By the way, ada yang punya pengalaman punya grup WA yang rame sama seperti cerita saya tadi?

Advertisements

6 comments

  1. Hehehe, pada akhirnya nggak sebatas eat-ate-eaten ya mbak. Tapi saya malah suka grup bgitu. Yang rame, yang bisa ngilangin stress

    Btw rekor unread WA saya 1800 dalam 24 jam ga buka WA. Gempor nih jempol

    Like

  2. Beberapa grup WA saya kalau lg rame.. Rameeeee bgt kyk pasar.. Kalau lg sepi.. Sepiiiii bgt kyk kuburan.. Haha.. Musiman jadinya.. ;D yg konsisten grup kelurga aja.. Walaupun gak banyak chattingannya tp pasti setiap hari bunyi.. 🙂

    Liked by 1 person


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s