Bersih dan Rapi terus ya !!

Jakarta siang ini panas banget. Gak ketulungan panasnya, sampai saya harus payungan tadi. Saya memang gak bersahabat sama teriknya sinar matahari, gampang banget pusing. Hari ini, saya ditemani adik perempuan saya pergi ke pasar. Pasar Asemka, pasar yang letaknya jauh banget kalau ditempuh dari rumah dan panas-panasan pula. PR banget kan kesana, tapi demi kepuasan berempong-rempong ria, jadilah kami pergi kesana. Rencana sih udah dari jauh-jauh hari. Pak suami juga bersedia untuk menemani kesana, tujuannya sih baik, supaya saya gak panas-panasan dan lebih aman. Mengingat kalau jalan sama pak suami bakalan gak seru, maka setelah berhasil me-lobby kalau saya akan naik KRL yang menurut saya bakalan sepi kalau weekend, jadi asumsi bakalan aman dan gak sumpek-sumpekan seperti hari biasa, akhirnya dipustuskan kalau pak suami yang tugas ngangon bocah di rumah sementara istrinya yang ke Asemka.

Setelah urusan dengan bocah kelar, masak bubur dan ngasi makan, mandiin dan akhirnya si bocah pun bobo, berangkatlah kami sekitar jam 10an. Jam 10an tadi pun matahari udah terik banget. Dengan pertimbangan yang ketat, akhirnya kami memutuskan untuk naik bis TJ, batal naik KRL. Suka duka naik TJ ya, kirain sabtu sepi ternyata sama aja booo, gak dapet duduk. Alamat berdiri deh nih sampai Semanggi, batin saya. Batin saya kali ini benar, saya berdiri sampai Semanggi. Kebayang mesti transit TJ di jembatan Semanggi. Itu jembatan terpanjang yang pernah saya lalui. Wosaaahh, cape, dan berat badan pun berhasil turun 1 ons. Tapi untungnya, pas transit itu saya berhasil dapet duduk. Yeayy, mamak senang, dan sempat-sempatin tidur karena AC nya semriwing.

Akhirnya sampailah kami di shelter tujuan. Shelter terakhir, kota. Awalnya sempat ngebatin lagi, wah ini bakalan panjang lagi deh buat keluar ke jalan raya. For info saja, ini kali kedua saya naik TJ ke kota. Pernah kesini beberapa tahun lalu, sumuk banget, begitulah kesan saya waktu itu. Tapi kali ini, semua berubah. Kesan saya yang pertama waktu itu pun berubah menjadi waaaw, ya cuma waaw doang yang bisa keucap.

Rapi, bersih, rapi, bersih. Terawat. Itu saja. Padahal dulu jalan menuju keluar dari shelter kota itu gak terawat, kotor, pokoknya ngga banget deh. Saya loh sampai ikutan ngambil foto segitu melihat indahnya tempat itu. Bahkan sampai ada seorang bapak-bapak paruh baya yang minta tolong adik saya untuk di fotoin di salah satu dindingnya. Sayang saya gak selfie disana, tapi emang sayanya yang gak pede juga sih kalau mesti selfie-selfian di tempat umum kayak gitu. Malu ama umur, ahahaha. Banyak juga abege-abege yang berfoto di tempat itu. Sampai ada tulisan di dinding yang isinya kira-kira begini, tempat ini boleh menjadi tempat berfoto, silakan saja, tapi dilarang keras untuk merusak properti yang ada. Sayang sekali saya gak foto tulisan itu. Ngerti aja ya doi kalau bakalan banyak yang foto-foto disana. Eh, by the way si doi siapa ya? 😊

Berikut foto-foto yang sempat saya ambil. Gak banyak. Tapi cukup menggambarkan gimana bersih dan terawatnya tempat itu sekarang.

20160402080301

Seorang pemusik jalanan yang sedang memainkan biolanya menyambut kami di depan gerbang menuju jembatan.

20160402075147

Jembatan yang sekarang menjadi rapi, bersih, terawat dengan apik, dan sukses membuat saya terpesonaaa *sayup-sayup terdengar lagu abang Glenn*

20160402075604

Museum Bank Mandiri yang berada di barisan paling depan kawasan wisata kota tua.

Pedagang juga masih bisa kita temui di tempat ini, tapi setidaknya lebih rapi dan gak semrawut seperti yang pernah saya lihat beberapa tahun lalu itu. Paling ngga foto-foto tadi bisa jadi bahan cerita saya buat pak suami di rumah. Mau pamer kan ceritanya. Tapi karena tujuan saya bukan untuk mengeksplore kawasan kota tua, jadi saya gak bisa kasih laporan pandangan mata, tentang bagaimana keadaan kota tua sekarang ini. Mungkin ada perubahan juga atau mungkin saja masih sama seperti yang dulu. Mungkin lain waktu saya bisa mengeksplore si kota tua.

Akhirnya, saya dan adik sampailah di luar. Panas-panasan menuju Asemka, untung sedia payung sebelum pusing. Tengah hari bolong pula.

20160402075837

Pasar Asemka yang saya foto dari bawah jembatan layang.

 

Saat saya mengambil foto si pasar Asemka ini, ada seorang bapak supir bajay yang ikut komentar, begini kira-kira : ” Foto aja mba, trus laporin ke Ahok, biar pedagang-pedagang yang pi ggir jalan bisa tertib.” Saya bukan mau buat laporan loh pak, eh si bapak malah menjawab :”lah gapapa mba, soalnya jadi bikin macet, ganggu lalu lintas.” Sembari tersenyum saya permisi ke si bapak. Masih kelihatan semrawut memang si pasar ini. Tapi saya gak mau komentar terlalu jauh ah soal ini. Tap tap tap, begitu semua barang yang ada di list sudah dapat, saya pun cuss pulang. Lagi-lagi karena gak tahan sama panasnya matahari siang tadi.

Harapan saya dari perjalanan hari ini adalah supaya kota ini menjadi semakin lebih baik lagi ke depannya. Kalau Jakarta bersih, rapi dan tertib, kan kita-kita juga yang senang. Bukan begitu bukan? 😁

Walaupun cape, tapi hati senang karena sampai di rumah si bocah kecil aman. Akur sama bapaknya.

 

p.s : postingan ini ditulis menggunakan HP pintar milik saya, Β ya walaupun perjalanan menulis gak semulus kalau pakai laptop, at least bisa kelar sampai titik terakhir.

 

Advertisements

14 comments

  1. Segala barang ada ya di Asemka. Dulu sering ikut tante dan teman kantor kesini kalau mereka lagi kulakan. Aku terakhir ke kota tua 2014. Nampak kotor waktu itu. Mudah2an sekarang lebih rapi.

    Like

    • Iya bener mba, harganya pun mureee, karena mmg sistem jualnya kulakan. Kalo mau beli barang dlm partai besar kesini jatuhnya jauh lebih murah.
      Iya, harapan aku juga kota tua sekarang lebih bersih dan rapi.

      Like

  2. Pingback: Minggu Ceria | Call Me El


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s