Balada Badan Begini

Selagi kejadiannya masih fresh, saya mau bercerita sedikit tentang kejadian yang bikin mood jadi drop. Jadi gini, saya dulu nih, dulu lah, pokoknya sewaktu masih gadis nih, berat badan tuh masih oke lah, proporsional dan masih bisa digolongkan kategori langshiinggg. Tapi seiring berjalan dengan waktu, jarum di timbangan kok ya makin mengarah ke kanan. Oh my oh my. Fenomena apa itu ya? Puncaknya nih yang bikin gemas ya kejadian kayak gini.

Ceritanya, setelah belanja kebutuhan di Carrefour tadi sore, saya dan pak suami mampir ke salah satu toko alat olahraga yang ada persis di depan Carrefour. Si pak suami sih yang antusias ke sana, saya sih anteng aja di toko sebelahnya yang menjual pernak pernik lucu ke-girly-girly-an. Ceritanya dia mau lihat sepeda statis untuk olahraga di rumah. Tapi, si mbak nya malah menawarkan salah satu alat yang konon bisa membakar lemak tanpa perlu olahraga berat. Saya kurang tau nama alat nya apa, tapi saya sering lihat sih iklannya di TV. Jadi berupa alat seperti papan yang di colok ke listrik, jika kita berdiri di atasnya maka badan akan otomatisΒ  bergetar di atas papan tadi. Menurut si mbak yang sambil berdemo, badan kita akan berkeringat dan gatal yang konon si alat sedang bekerja membakar lemak. Nah di saat menyusul si pak suami, pak suami pun antusias bilang gini: “kamu mau gak alat ini? coba deh kayak mbaknya gitu, katanya mbaknya nanti bisa bla bla bla” -sambil terus menjelaskan manfaat si alat- Lalu tiba-tiba si mbak panik dan buru-buru bilang: ” eh jangan pak, kalau ibu hamil gak disarankan pakai alat ini, karena ga bagus buat janin, takutnya bla bla bla”.Β  Saya manyun seketika. Maaaaak, gue dikata sedang hamil? Drop shay. Langsung loh, suami saya ketawa ngakak dan bilang: “ni eb, pentung aja mbaknya pake payung, mbak ini istri saya lagi gak hamil loh, bete tuh dia.” Si mbak pun merasa gak enak dan entahlah kelanjutan nya bagaimana, karena saya menjauh berlahan-lahan. @______@

Pernah lagi kejadian kayak gini sewaktu awal-awal baru ngantor setelah cuti melahirkan habis. jadi, waktu itu saya pulang kantor, naik bus Trans Jakarta (TJ). Kebayang ya, gimana sesaknya si bus TJ saat jam pulang kantor. Itupun karena terpaksa doang desak-desakan di dalam bus karena waktu itu susah banget order gojek dan mau gak mau mesti ngejar waktu supaya bisa cepat sampe di rumah. Ada anak piyik yang nunggu ASI soalnya. Saat desak-desakan itu, si mas-mas yang penjaga pintu bus TJ, intens perhatiin saya, dari atas sampai ke bawah. Trus dia langsung teriak ala penjaga bus TJ : ” Ya, yang ibu hamil mohon dikasih tempat duduk ya” Ga sadar dong itu siapa yang dimaksud, taunya saat ada mbak-mbak yang ikhlas bberdiri ngasi tempat duduknya, si mas tadi langsung bilang: “ya bu silakan duduk.” Alamaaaakk, apa pula ini si tukang bus TJ pun ikut-ikutan bilang saya lagi hamil. Dia gak lihat apa saya bawa tas ASI? Berhubung bawaan banyak ditambah tas ASI yang mesti di selamatkan supaya gak kegencet saya berterimakasih sama si mbak tadi. Kali ini ada gunanya juga punya body semlohai, tapi dalam hati sih tetap aja nyinyir ke si penjaga pintu TJ.

Ada lagi kejadian yang bikin gondok banget. Kali ini kejadiannya sebelum saya hamidun dan melahirkan. Entah pengaruh hormon, body pun ikutan subur. Suatu ketika, saya dan adik perempuan saya, asyik menjelajahi salah satu dept. store yang sedang ada acara diskon besar-besaran di akhir tahun. Biasanya, kalau ada acara diskon besar-besaran gitu, kita bisa betah berjam-jam menikmati diskonan. tapi ada kalanya kaki rasa mau copot dong ya. Sementara si adik lagi asyik pilih sepatu, saya duduk melipir ke kursi yang biasanya ada di stand sepatu. Lagi asyik cek timeline di Hp, tiba-tiba ada seorang ibu yang ikutan duduk di sebelah saya. Entah berusaha ramah atau emang dia usil kepengen ngobrol, dia bilang gini: “kita nih emang kalau punya badan gemuk suka cepat capek yah, saya juga nih capek banget rasanya.” Me? No comment. Hellloooww, gue sih emang udah capek keliling daritadi, bukan karena gemuk looooohhh. Masih gak terima dibilang gemuk. Hati tuh rasanya panas banget saat itu. Lah bu, situ mah enak gemuk banget, sini sih cuma gemukan dikit. Huhuhu…

Hayati benar-benar lelah bang!

Signature

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s