Bicara tentang Hobby (part I)

 

PhotoGrid_1457330416690

AllianzIndonesia

Bicara soal hobby, tentu setiap orang punya hobby nya masing-masing. Diantara sekian banyak hobby saya, salah satunya adalah makan (keliatan koq dari outlook nya, ooopppss…). Dari hobby makan ini, tentunya saya pengin sekali pintar masak. Biasanya sih begitu ya, kalau ditanya : “koq kamu pintar masak sih?” Pasti banyak juga yang jawab :”oiya, soalnya saya kan hobby makan.” Ada yang berbanding lurus dan ada juga yang berbanding terbalik. Saya termasuk salah satu yang berbanding terbalik, doyan makan tapi gak jago-jago amat masak. Dulu waktu saya masih kecil saya sering bertanya sama ibu saya: “koq masakan mama selalu enak sih?” Ibu saya selalu bilang: “nanti juga kamu bisa koq pintar masak, semua berjalan sesuai dengan waktu.” Ya memang, rata-rata setiap anak selalu memuji masakan ibunya. Heee? Apa kabar dengan anak saya? Ya semoga saja suatu saat kelak dia juga memuji masakan saya. Amin. Ya walaupun sekarang dia masih kecil banget, belum bisa ngomong dan baru belajar makan, tapi kalau bukan saya yang masak dia gak mau makan loh. Eh ini udah tanda-tanda mengarah kesana belum? Ge-er duluan kan saya. Tapi ini beneran, dia gak mau makanan instan, trus ditambah lagi pernah suatu hari menginap di tempat oma nya, dia juga gak mau makan makanan yang dibuat oleh oma nya, sedangkan sewaktu saya masak makanannya lagi, happp… Langsung habis lohhh…. Horeee… saya senang *pinjam kipas dong*

Ngomongin soal masak tadi, saya sendiri juga punya keinginan untuk jago masak. Yang gak semata cuman dipuji sama suami dan anak sendiri. Paling ngga kalau orang lain ikut makan makanan hasil masakan saya, mereka juga akan bilang sukaakk. Sejauh ini? Adalah beberapa. Entah karena memang enak atau faktor mereka nya yang lagi laper berat. Baru saja saya iseng cek dan stalking IG dan ketemulah di satu akun yang isinya tentang masakan. Masakan nya hasil masakan si  empunya akun itu sendiri. Bukan foto-foto hasil dia habis makan di resto atau di suatu tempat makan. Rasanya tuh, njleeb. Sampai terngeces-ngeces kalau bahasa lebay nya. Kayaknya sih enak banget ya kalau dilihat dari penampilannya. Ada beberapa captionnnya yang memaparkan bahas dan cara membuatnya. Weeewww, jadi makin sukaak. Paling ngga, saya tinggal praktekin aja di rumah.

Kendala nya cuma satu, kadang nih ya, saat mau masak-masak gitu, udah keburu rempong sama ngurusin anak, alhasil masak juga yang sekenanya aja. Apalagi kalau pas saya mesti cuti, semisal si mbak pengasuh lagi berhalangan atau misal anak sakit. Yeppp, boro-boro bisa masak-masak begitu. Koq kayaknya nemu waktu buat masaknya agak susah ya. Paling ya nyuri-nyuri waktu saat anak udah pulas tidur, kalau dia masih dalam keadaan on, jangan harap saya bisa melampiaskan keinginan buat ngoprek-ngoprek dapur. Itupun masak menu yang paling praktis, takut-takut anak kecilnya bangun dong, kalau udah bangun, mamaknya balik lagi ngemong. Kalau weekend bagaimana? Ini sebenarnya waktu yang tepat banget buat mencoba menu baru hasil dari ngumpulin berbagai macam resep, tapi seringnya sih jadinya beli makan di luar. Bukan habit yang bagus sih. Berhubung saya gak ada asisten pribadi buat bantu-bantu pekerjaan rumah, jadinya sabtu dan minggu dihabiskan untuk beberes rumah, bersih-bersih, trus ajak anak kecil jalan-jalan deh. Heeemmm… Me time juga kadang-kadang. Kayaknya saya memang perlu lebih pintar lagi nih dalam mengatur waktu, jadi bisa sekali dayung 2 sampai 3 pulau terlampaui *sambil mikir, bisa gak yah?*. Haruuus bisa kan? Seru loh kayaknya bisa bereksperimen di dapur.

Oiya, kebetulan si Pak Suami juga senang banget main di dapur, tapi nih ya kalau dia udah “megang” dapur duluan, saya tuh gak boleh ikutan nimbrung. Jadi cuma dia yang boleh menguasai. Kesel kan? Sering berebutan dapur juga loh. Padahal, tau sendiri kan, kalau cowo masuk dapur tuh, rempong nya abis-abisan. Eh atau itu suami nya saya aja yang begitu? Semua peralatan diturunin. Giliran kelar, intip bak cuci piring, alamaaaak, penuh banget. Itu kenapa peralatan lenong diturunin semua. Huffftthh. Ibarat kata nih, kalau ikut kontes MasterChef, udah pasti gagal deh doi.

Balik lagi ngomongin soal masak memasak. Saya tuh suka heran deh sama foto-foto mbak-mbak Chef kece yang sering nongol di TV ataupun media manapun. Koq bisa yah masak di dapur, yang udah pasti panas (karena dekat dengan kompor) trus mesti cuci-cuci bahan-bahan masakan, kecipratan bumbu, tapi penampilan masih aja kece, baju gak ada lecek-leceknya, tatanan rambut masih oke, make up juga masih eksis dan tersenyum manis. Saya? Jangan ditanya, rambut udah di gulung-gulung pastinya, belum mandi, dan yang pasti kucel, pakaian ya seadanya aja. Boro-boro tersenyum manis, dahi udah pasti mengkerut karena mikir ni kapan masakan gw kelar. Sayang dong kalau sudah mandi, cantik trus masuk dapur lagi, kucel lagi dong jadinya. Itu menurut saya looh.

Ngalor ngidul kemana-mana, intinya cuma mau bilang gini, saya kepengin punya waktu buat masak, ya paling ga buat keluarga dulu ya,  trus hasilnya juga harus benar-benar enak.  Seru kan. Eh waktu sih selalu ada ya? Maksutnya pintar ngatur waktu. Yupp, kepingin pintar atur waktu. Apalagi bisa posting foto hasil masakan dan bisa jadi inspirasi buat yang lainnya. Pastinya juga bakalan senang karena berhasil bikin orang lain juga senang. Sampai pernah kepikiran juga punya usaha buka warung makan karena menurut saya punya bisnis di bidang makanan gak pernah ada matinya. Tuuhh kan. Ga salah ya kalau saya punya impian macam begitu ? Kapan-kapan saya mau cerita juga tentang impian saya yang lain.

Ciayooo !!

 

Advertisements

22 comments

  1. Elitaaaa, ih manggilnya apa sih sok ikrib banget :P. Tossss dl hobi makaaaan, eh aku jg pengen banget someday punya warteg loh kalo udah tua buat mengisi hari. Kalo suka masak memasak jangan lupa follow @igms_id yak! *idih promosi banget 😂😂. Trus impianku yg lain punya salon ama bengkel, one stop shopping.. Aamiin.. Boleh kan yaaa mimpiii

    Like

    • Iya bener, rata-rata emang berawal dari suka makan ya trus jadi kepengin makan makanan sendiri. Biasnaya kalo udh kelar masak, aku nunggu jeda dulu, baru makan, karna kalo masak tuh bawaannya udah kenyang duluan. Km gitu juga gak? Btw, aku manggilnya apa yah? Hehehe….

      Like

      • Kalo aku, udah laper lgs hajar aja deh gak pake jeda. Coz kalo kelaperan aku hangry and moody berat hahaha. Yang aku gak doyan mah baking, kl bikin muffin gt2 biasanya sendirinya nggak pernah makan kecuali untuk cobain. Boleh panggil Mar, Ska atau Mariska lengkap jg boleh 🙂 kalo kamu enaknya panggilnya apa?

        Like

  2. Aku sebenernya pengen bisa masak, tapi males nyuci peralatannya..piye? Hehe..aku klo masak itu blm bs berimprovisasi, harus nyontek resep plek, itu pun kadang gagal mbak 😢

    Like

    • hahaha, gapapa mbak, yang penting masakan udah mateng, kalo udh mateng, tinggal santap, nah biasanya abis makan gitu kenyang, bawaaannya ngantuk, rehat sebentar, trus keingat cucian numpuk di dapur… halaaaah, emg ngerusak moment banget ya. Aku juga gitu soalnya mbak… kadang kalo di rumah lagi ada suami, gantian deh doi yang nyupir, hahahaha…

      Like

  3. aku masak krn gak ada pilihaaan huhuhu, klo gak masak, gak makan :p..

    tetep lo, klo dah masak.. keluarga kenyang dan puas.. giliran aku, kok malas makan masakan sndiri ya.. apa krn dah cape duluan hahahaa

    Like

  4. Aku masak karena dari harus sampe jadi hobby. Seneng aja bisa buat sesuatu dari bahan mentah. Belajar masak itu harus rajin praktek dan jangan kapok kalo gagal. Aku sampe sekarang ada beberapa resep yang ngga pernah sukses tapi tetep semangat coba, harus sampe bisa 🙂

    Like

  5. Aku percaya, kalau memasak itu kemampuan alami tiap manusia buat bertahan hidup, soal enak dan gak enak… ah cuma urusan jam terbang dan kesempatan belajar, klo langsung jago kayak chef, ya apa gunanya sekolah chef? 😀 Tapi, memang ada orang yang dilahirkan dengan bakat dan kemampuan super untuk masak, ngulenin nasi digaremin aja rasaan lebih enak dia yg bikin 😀

    Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s