Gagal Diet (lagi)

3. Hcg-Diet-Forum

source : here

 

Awal tahun 2016 kemarin, saya punya tekad yang kuat sekali untuk mencoba berdiet demi mendapatkan berat badan yang saya impikan. Seingat saya, waktu itu saya bilang : “pokonya gw harus diet, tapi nanti mulai senin (04/01/16) aja, karena awal tahun masih suasana tahun baru, dimana-mana pasti berlimpah makanan. Tapi ternyata, sampai detik ini pun, diet itu belum terlaksana sodara-sodara.

Sementara, setiap menimbang badan, jarum penunjuk timbangan semakin mengarah ke kanan. Ah rasanya koq susah banget ya memulai suatu komitmen untuk tujuan mengurangi berat badan itu. Setiap orang yang gagal diet seperti saya pasti selalu mengeluh kalau awal untuk mulainya yang susah. Begitu juga dengan saya, awalnya itu loh, susah banget. Tekad sih udah sekuat baja. Cara-cara halus juga sudah saya lakukan, seperti mengumpulkan artikel tentang diet, membaca artikel diet mayo, yang konon kalau kita berhasil menjalankannya selama 13 hari, niscaya berat badan akan menurun dengan sendirinya. Heemm, baru sebatas mengumpulkan artikel doang.

Banyak produk dan program penurunan berat badan yang ditawarkan di pasaran, mulai dari susu, kapsul, pil, obat penurun berat badan, dll. Tapi saya tetap di jalur keras gak mau memakai metode tersebut.

Kenapa saya ngotot mau menurunkan berat badan?

Alasan kesehatan

Klise memang, tapi benar, saya yakin kalau berat badan yang melebihi batas normal atau tidak proporsional, maka penyakit juga akan gampang sekali datang. Ga usah yang berat dulu deh, kata bapak saya, orang gemuk biasanya gampang sekali masuk angin. Gak tau itu pendapatnya bersumber darimana. Ya walaupun cuma masuk angin, tapi kalau udah kena kan tetap aja badan jadi gak enak, gak fit. Mau melakukan aktivitas juga pasti terganggu, yekaan ?

Ga ada budget buat beli baju dan celana baru.

Ini otomatis, kalau berat badan naik atau turun secara drastis, saya pasti butuh baju atau celana baru. Kalau kurusan, baju lama masih bisa dikecilin, tapi kalau gemuk ? Moso iya tuh baju-baju mau digedein. Gimana caranya?  Hiksss, itu yang sekarang saya alami. Belum sampai tahap mesti beli baju dan celana baru sih, tapi saya merasa udah gak nyaman banget dengan baju dan celana yang sekarang. *alibi biar beli baju dan celana baru gak sih?*

Estetika.

Nah ini sih sebenarnya alasan kuat saya mau nurunin berat badan. Ga elok di pandang kan, kalau punya koleksi pager di perut. Ih sama sekali gak enak banget dipandang mata. Masalah utama saya memang perut yang jadi tolak ukur badan saya menggemuk. Dulu gak gini looh *bela diri*. Bikin kepercayaan diri menurun, ya walaupun ada selentingan yang bilang, namanya juga udah emak-emak. Helloooww, udah jadi emak-emak bukan berarti mesti punya perut buncit kan? Huhuhu…. Saya kan juga mau tampil modis tanpa gangguan perut buncit ini.

Susah bergerak

Terang aja, badan agak jadi susah bergerak. Kadang kalau habis jongkok mau berdiri itu rasanya susah. Aaahhh, perutku, lagi-lagi kau yang bikin masalah.

Kira-kira itu sih alasan saya mau nurunin berat badan. Gak jarang juga si Pak Suami kasih kode supaya saya nurunin berat badan walaupun dia selalu bilang, “ga papa, kan aku tetap sayang…” Ahh, tetap aja itu gak mempan. Gimana mau berhasil sih Eb, lah kamu aja gak dukung, tiap malam beli sate, nasi goreng lah, mie tektek lah, martabak lah, dan maksa-maksa supaya makannya bareng. Salah suami saya kan? Godaannya besar banget sih. Hehehehe…

Doa saya di tahun ini, selain doa-doa yang lain yang sudah terucap dalam hati adalah semoga saya bisa turun berat badan ya Tuhan, ya minimal 10 kilo lah. *sekilo aja susah*

Ga ada kata yang gak mungkin kan. Pokoknya harus bisa ya! *kasih semangat ke diri sendiri*. Kalau buat kebaikan diri sendiri sih ya harus bisa diusahakan dong ya. Mari mulai berjuang! Semoga sajaa…

F2751FB9C7C6BEADDE209BB1A56BEBBE

Advertisements

17 comments

  1. Huhuhu sama. Aku kan critanya desember kemaren mau diet mayo lagi trua order bahan frozennya di @dietmayomalang (krna dulu berhasil )ealah tu bahan makanan maaih ngonggok di freezer ga disentuh…tomorrow never dies lah pokoknya…alias besok lagi besok lagi entah sampe kapan #keluhku

    Liked by 1 person

  2. Yang pasti ngga gagal itu pola makan yang baik plus olah raga. Dan ekspektasi yang rasional karena untuk turun berat badan itu proses. Mending banting setir pola hidup sehat daripada crash diet yang hasilnya hanya sesaat terus nanti balik lagi kgnya.

    Sukses ya!

    Liked by 1 person

    • Bener mba.. instruktur gym di kantor ku juga blg bgitu.. pola hidup, pola makan, dan olah raga bukan buat turun bb tapi untuk kesehatan. Mindset nya harus dirubah ya. Thanks mba Yo 😀

      Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s